Serat Sastra Gendhing (karya Sultan Agung)

Serat Sastra Gendhing (karya Sultan Agung)

Atas permintaan salah seorang teman, berikut kami tayangkan ulang tentang
Serat Sastra Gendhing karya Sultan Agung.
Sultan Agung Hadi Prabu Hanyakrakusuma, lahir tahun 1593 di Kuthagede,
Kesultanan Mataram (Kotagede, Yogyakarta) – wafat tahun 1645 dan dimakamkan di
Astana Girisapta, Imogiri, Bantul. Adalah Sultan ke-tiga Mataram (cucu
Panembahan Senopati) yang memerintah pada tahun 1613-1645 dengan Keraton pusat
pemerintahan berada di kota Kerta, Mataram (Plered, Bantul). Bergelar Sultan
Agung Hadi Prabu Hanyakrakusuma Senapati-ing-Ngalaga Abdurrahman Kalifatullah
Sayidin Panatagama, juga memiliki sebutan dari penguasa Mekkah yaitu beliau bergelar : Sultan Abdullah Muhammad Maulana Al Matarami. Di bawah kepemimpinannya, Mataram berkembang
menjadi kerajaan terbesar di Nusantara pada saat itu.

Selain memadukan Kalender Hijriah Islam dengan Tahun Saka untuk mempersatukan
pulau Jawa pada waktu itu, Sultan Agung juga menciptakan karya sastra spiritual
yaitu Serat Sastra Gendhing.

Serat Sastra Gending secara keseluruhan terdiri dari :

1. Pupuh Sinom, 14 bait

2. Pupus Asmaradana, 11 bait

3. pupuh Dandanggula, 17 bait

4. Pupuh Durma, 20 bait.

SERAT SASTRA GENDING

Karya : Sultan Agung Hanyokro Kusumo

I. S I N O M
1.

Yeku tan sanepanya

Wimbaning sasmita murti

Kang rineggang gita

Amemalat driya
Perumpamaan tentang

Lahirnya pertanda makna

Yang terangkai dalam lagu

Yang mengalun syahdu.
2.

Yeku wirayatura

Jeng Sultan Agung Matawin

Kang mufakat sinaksennan

Dening para sarjanadi

Kang tuhu anetepi

Ing reh plambanging ngayun.
Yaitu ajaran

Sang Sultan Agung di Mataram

Yang telah disepakati

Oleh para sarjana besar

Yang benar-benar memahami

Isyarat perlambang kematian.
3.

Kadereng amengeti

Wirayat dalem Sang Prabu
Oleh keinginan mengabadikan

Ajaran Sang Raja
6.

Yekti tan ingaken darah

Ten tan wignya tembang kawi

Jer kamot sandining sastra

Titiga logating tulis

Kang dingin basa kawi

Tata-trapsilaning wuwus

Kang tumprap niti-praja

Kasusilan trusing ngelmi.
Tidak akan diakui famili

Bila tidak menguasai tembang kawi

Karena pada nya termuat rahasia sastra

Dan ilmu ketrampilan tulis

Yang diutamakan dalam bahasa kawi

Tata krama seni berbicara

Yang berlaku bagi para bangsawan

Adab keutamaan orang berilmu.
8.

Pring tri sandining sasmita

Karep lepasing samadi

Ngesti tablehing panunggal

Nglinang sukma sarira-nir

Purna wus anglir jati

Marma sagung trah-Mataram

Den putus olah raras

Sasmita sandining kawi

Yekti angger satria

Ngolah sastra.
Ketika rahasia tanda-tanda

Puncak pencapaian samadi

Meraih keutamaan kesatuan

Melebur sukma menghilangkan-diri

Memasuki hakikat kesejatian

Maka segenap trah-Mataram

Hendaknya sempurna mengolah-rasa

Rahasia dalam sastra

Karena setiap satria sejati

Adalah ahli-sastra.
11.

Kalengkanireng swarendah

Arancak pinetu ngesti

Ngesti rajaseng wirama

Tuduh pamadyaning dasih

Mring Hyang kang sugih.
Terangkai dalam keindahan suara

Tertata rapi dan berirama

Irama yang memiliki tujuan

Memberi petunjuk umat manusia

Mengenai Tuhan yang maha kaya.
12.

…. Pramila gending yen bubrah

Gugur sembahe mring Widdhi

Batal wisesaning salat

Tanpa gawe ulah gending

Dene ngaran ulah gending

Tukireng swara linuhung

Amuji asmaning Dat

Swara saking osik wadi

Osik mulya wataring cipta surasa.
….Maka gending apabila rusak

Rusak pula peribadahan kepada Tuhan

Batal kehidmatan shalat

Tanpa guna melakukan gending

Adapun tembang gending itu

Melalui irama yang agung

Memuji ASMA DZAT

Irama dari kedalam rahasia

Rasa rahasia mengendap dalam sukma.
13.

Surasane ngesti kayat

Kayat ingkang baka kadim.
Makna mengayuh kehiduban

Hidup yang hakiki-abadi.
14.

Jer wajib udering gesang

Ngawruhi titining ilmi
Kewajiban manusia hidup

Mengetahui hakekat ilmu
II. ASMARADANA
1.

Gang brangta mangusweng gending

Kang satengah perebutan

Kang ahli gending padudon

Lawan ingkang ahli sastra

Arebut kaluhuran

Iku wong tuna ing ngilmi

Tan ana gelem kasoran.
Hasrat memainkan gending

Seperti sebuah pertarungan

Para ahli gending bertengkar

Dengan ahli sastra

Saling mengunggulkan diri

Itu pertanda mereka masih bodoh

Merasa takut ternistakan.
2.

Sejatinya wong ngagesang

Apa ingkang binasan

Iku kang kinarya luhur

………….

Yekti kekandangan kibir

Rebut luhuring kagunan

Dadi luput sakarone.
Sesungguhnya manusia hidup itu

Apa yang dilakukan

Itulah yang akan memuliakan derajadnya.

……….

Selalu berlagak sombong

Pamer kemulian dan keahlian

Malah kehilangan dua-duanya.
3.

Kang ngani gending luhurnya

Pinet saking hakekat

Ingakal witing tumuwuh

Ananing Hyang saking akal

Takokna kang wus ngualam
Dahulu sebenarnya keluhuran gendhing

Tumbuh dari pemahaman hakikat

Wujudnya tumbuh seperti biji

Wujud yang melahirkan keilahian

Tanyakanlah orang yang berilmu.
4.

Wite osikireng ngilmi

Gending ngakal ingkang marna

…………

Uga nrus swara kang lihung

Lafai Allah kang toyibah.
Pangkal tumbuhnya pengetahuan

Berkembang menjadi gending-wujud

………….

Juga melahirkan nada yang agung

Lafal ALLAH yang mulia / TOYYIBAH.
5.

Mangreh nrus swareng dumadi

Myang nyamlenging wirama

Tuduh ing katunggalane

De sastra ingaran andap

Reh kawengku ing akal

Lan kawayang warnanipun

Sastra kan gumlar ing papan
Melingkupi & menembus suara alam

Kedalam nikmatnya irama

Menunjuk kepada ke-Esa-an-Nya.

Adapun sastra disebut rendah

Karena ditopang gending

Dan tergambar wujudnya

Sastra yang terhampar di kenyataan.
6.

Pada lahir pan wus kari

Gamelan tan dadi banda

Kamot ing praja karyane.

Dene wong kang ahli sastra

Ingaran luhur sastrane

Layak yen mangsi lan kertas

Pantes yen luhur ngakal

Nging sastra suraosipun

Luhur sajatining sastra.
Dalam penampakan hanya tinggal

Gamelan yang tidak lagi berharga

Tercakup dalam kekayaannya.

Orang yang ahli sastra

Disebut luhur sastranya

Hingga sepantasnya tinta dan kertas

Pantas bila unggul gending

Karena makna sastra adalah

Keluhuran pada hakekat sejatinya.
7.

…………………….

Sastra praboting negara

Lumaku saben dina

Myang nigas pradata kukum

Sanadyan ta kanti ngakal
Sastra sebagai perangkat negara

Yang berlaku setiap hari

Bahkan menghukum para terpidana

Meskipun harus tetap dengan akal
8.

Dudu ngakal trusing gending

Ngakal lungiting susatra

Ngakal ing gending jatine

Babaring jatining sastra

Kawitane aksara

Sawiji, ALIF kang tuduh

Mengku gaibul uwiyah.
Bukan pemahaman akal tentang gending

Tetapi pemahaman rahasia sastra

Mengerti pemahaman gending sejati

Penjelasan tentang hakikat sastra

Tentang asal mula aksara

Hanya satu, yaitu ALIF yang menjadi petunjuk

Memuat seluruh substansi kegaiban (GHAIBUL ‘UWIYAH)
9.

Dzat mutlak dipun wastani

Myang la-takyun ingaranan

Durung kahan salire

Maksih wang wung kewala

Iku jatining santra

Ananing gending satuhu

Dupi ALIF wus kanyatan.
Dzat Maha Mutlak yang disebut

Dengan sering disebut LA-TA’AYUN

Ketika belum ada apapun

Masih kosong semata

Itulah hakikat ilmu satra

Dan keberadaan gending sebenarnya

Merupakan perwujudan dari sang ALIF.
Hubungan antara :

Dzat – Sifat
11.

Dzat lan sifat upami

Sayekti dingin datira

Dupi wus ana sipate

Mulajamah aranira

Awal lan akhirira

Kang sipat tansah kawengku

Marang Dzat kajatinira.
Dzat dan sifat selalu

Lebih dulu dzatnya

Ketika sudah ada sifat

Yang disebut MULAYAMAH

Yang awal dan yang akhir

Sifat selalu termuat

Dalam hakikat Dzat Sejati.
Hubungan antara :

Rasa – Pangrasa

Cipta – Ripta

Yang disembah – Yang menyembah
11.

Rasa pangrasa upami

Yekti dingin rasanira

Pangrasa kari anane

Kang cipta – kalawan ripta

Sayekti dingin cipta

Kang ripta pan gendingipun

Kang nembah lan kang disembah.
Hati dan pikiran ibaratnya

Lebih unggul rasa / hati pasti

Dari keberadaan pikiran

Sedang kreasi – dan perangkaian

Tentu lebih utama kreasi

Darn perangkaian dibandingkan tembangnya

Seperti yang menyembah dan yang disembah.
Hubungan antara :

Kodrat – Iradat
13.

Yekti dihin kang pinuji

Kahanane kang anembah

Saking kodrating Hyang Manon

Apan kinarya lantaran sejatining panembah

Wisesaning Dzat mrih ayu

Amuji ing dewekira
Tentu lebih dulu yang disembah

Dari pada yang menyembah

Dari hakikat Hyang Agung

Berguna bagi sarana menyju hakikat penyembahan

Kekuasaan Dzat untuk kebaikan

Memuja kepadanya.
14.

Upamine wong nggarbini

Lare sajroning wetengan

Yen durung prapting lahire

Maksih gaib sadaya.
Ibarat orang mengandung

Bayi yang ada dalam kandungan

Senyampang belum lahir

Masih belum diketahui halnya.
III. DANDANGGULA
1.

…………

Dupi lair sing gaib

Kanyatan ananipun

Kapya sangkep ran

akyan-sabit

Jali estri wus nyata

Pareng gending-barung

Kang lailaha ilallah

Suwara trus kawentar jati

Ning Alip
…………..

Ketika kegaibannya terungkap

Perwujudan realitas

Hakikat dinamakan A’YANU TZABITH

Yang pria dan wanita telah terbukti

Berpadu dalam kesatuan nada

Berupa LAA ILAHA ILALLAH

Irama terus mengalun kesejatian

Di dalam Sang ALIF.
2.

Gendingira mobah lawan nangis

Dupi ageng akalnya binabar

Kewajiban sakalira

Penggawe kang mrih hayu

Rahayune pratameng urip

Urip prapteng antakateka

Tekaping aluhur

Kaluhuraning kasidan

Tan lyan saking sarengat

Pratameng bumi

Tumimbang gumlaring jagad.
Gendingnya mengalun dalam tangis

Oleh kehebatan makna yang terhampar.

Perbuatan yang membawa keselamatan

Keselamatan dan keutamaan hidup

Hidup hingga akhir tujuaan perjalanan hidup

Dalam segala keluhuran

Yaitu menggapai kemulian kematian

Tidak lain adalah syariat

Kesempurnaan dunia

Yang seharga dunia seisinya.
3.

…………

Janma ingkang ngluhurken gending

Pangestining jro tekad

Cangkring tuwuh blendung

Tegese anak lan bapa

Dihin anak bapa ginawe ing siwi

Lamun ta nyimpang dadine.
………….

Manusia yang menghormati gending

Keinginan dalam hatinya

Ibarat cangkring tumbuh jadi blendung

Yaitu antara anak dan bapak

Meskipun anak dididik oleh bapak

Bisa juga menjadi berbeda.
4.

Tuhu gumlaring jagad

Sayektine tan dumadi

Sebab kadim kaduhinan anyar

Kasungsang nyingpang dadine
Sungguh terhamparnya semesta

Tentu dunia tidak akan terbentuk

Bila yang fana mendahului yang qadim/abadi

Logika yang terjungkir-balik.
5.

De sastra ALIF jatine

Kadya gigiring punglu

Tanpa pucuk, tan ngarsa wuri

Tan gatra tan satmata

Tan arah nggon dunung

Nora akhir nora awal

Mratandi kinen muji

Kang akarya.
Adapun sastra sejatinya adalah ALIF

Seperti wujud bulatan

Tanpa ujung tanpa pangkal

Tanpa bentuk tanpa penampakan

Tanpa tempat dalam ruangan

Tanpa akhir dan bermula.

Menjadi isyarat untuk memuja

Kepada Sang Pencipta.
7.

…………

Lamun maksih kaubang langit

Kasangga ing bantala

Mijil saking babu

Dadi saking ibu bapa

Yekti tetep luhur sajatining Alip

Lawan jatining ngakal.
………….

Selama masih berpayung langit

Berpijak dipunggung bumi

Meski lahir dari searang babu

Siapa pun bapak ibunya

Hakikat ALIF-nya tetap mulia

Semulia hakekat wujudnya.
Hubungan antara :

Yang Kadim – yang baru

Sastra – Gending

Dzat – Sifat

Yang disembah – Yang menyembah

Rasa Pangrasa
8.

Umpamane jalu lawan istri

Jen saresmi jroning rokhmat pada

Pranyata iku tandane

Tuhu suhuning kawruh

Ing pamoring anyar lan kadim

Dat lawan sipatira

Sastra – Gendingipun

Kang Rasa lawan Pangarasa

Estri Pria pamornya kapurba wening

Atetep tinetep.
Seperti suami-istri

Bila bersetubuh dalam rahmat kebenaran

Merupakan perumpamaan

Bagi pengetahuan sejati

Meleburnya yang fana dan baka

Antara Dzat dan Sifat

Antara sastra dan gending

Antara hati dan pikiran

Rahasia Pria-wanita yang terangkum

Menyatu dalam kesatuan.
Hubungan antara :

Yang bercermin (Subjek) – Bayangannya
9.

Mulajanmah loroning ngatunggil

Tunggal rasa rasa kawisesan

Nging lamun dadi tuduhe

Wajib ing prianipun

Kadya ngakal pinurbeng alip

Lir warno jro paesan

Iku pamenipun’kang ngilo jatining sastra

Kang wayangan gending

Sasirnaning cermin

Manjing jatining sastra.
Mulayamah kesatuan dua hal

Menjadi satu dan menjadi kiasan

Substansi kejantanan

Pemikiran yang bermula dari ALIF

Bagai sosok dalam cermin

Itulah perumpamaan

Yang bercermin ibarat sastra

Dan bayangan itu adalah gending

Selesai bercermin

Bayangan kembali pada sastra.
Hubungan antara :

Suara – Gema

Lautan – Ikannya
10.

Lir kumandang lan swara upami

Kumandanging barat gending ngakal

Sastra upama swarane

Gending kumandang barung

Wangsul marang swara umanjing

Lir mina jro samodra

Mina gendingipun, sastra upama amandaya

Mina yekti anaya saking jaladri

Myang kauripanira.
Seperti gema dan suara

Gema itu perumpamaan gending

Suara ibarat sastra

Setelah gema gending berlalu

Ia kembali kepada sastra

Seperti ikan di lautan

Ikan adalah gending, dan sastra kehidupannya

Ikan selalu kembali ke air

Yang menjadi kehidupannya.
Hubungan antara :

Pradangga – Gending
11.

Pejahing mina owor jaladri

Jro samodra pasti isi mina

Tan kena pisah karone

Malih ngibaratipun

Lir niyaga nabuh kang gending

Niyaga sastranira

Gending-gendingipun

Barang reh purbeng niyaga

Kasebuting niyaga dening kang gending

Panjang yen cinarita.
Ikan hidup mati di lautan

Di dalam laut pasti berisi ikan

Keduanya tidak pernah terpisahkan

Seperti perumpamaan

Seperti alat musik dengan pemainnya

Pemain adalah sastra

Alat musik menjadi gendingnya

Setelah memainkan musik

Baru bisa dipilah pemain dan alat

Panjang bila harus dijelaskan.
IV. PANGKUR
1.

Sukur yen wus samya rujuk

Mufakat ing ngakatah
Syukur bila sudah dimengerti

Disepakati oleh khalayak luas.
5.

Awale hyang manikmaya

Gaib datan kena winarneng tulis

Tan arah nggon tanpa dunung

Tan pasti akhir awal

Anrambahi manuksmeng rasa pandulu

Tajem lir mandaya retna

Awening trus tanpa tepi.
Asal mula Hyang Gaib

Yang gaib dan tak tergambarkan

Tanpa tempat tinggal dan tak berruang

Tanpa dapat ditentukan awal akhirnya

Menyatu memenuhi rasa penglihatan

Tenang seperti kemilau permata

Keheningan yang tanpa tepi.
8.

Sepuh minangka taruna

Kang taruna minangka anyepuhi

Kacihna samaring kawruh.
Yang tua berperan sebagai pemuda

Yang muda yang dituakan

Ditandai dengan simbol pengetahuan.
Hubungan antara :

Papan tulis – Tulisannya

Yang disembah – Yang menyembah
9.

Dewa watak hawa sanga

Wus kanyatan gumlaring bumi langit

Iku kawruhana sagung

Endi kang luhur andap

Umpamane papan lawan tulisipun

Kanyatan ingkang anembah

Kalawan ingkang pinuji.
Dewa dan sembilan hawa-nafsu

Fenomena terhamparnya bumi dan langit

Itu harus menjadi pengetahuan

Tentang yang tinggi dan yang rendah

Seperti papan tulis dengan tulisan

Bagaikan hamba yang menyembah

Dengan Tuhan yang disembah.
Hubungan antara :

Manikmaya – Batara Guru
10.

Papan moting kawisesan

Manikmaya purbaning papan wening

Tulise mangsi Hyang Guru

Sastra upama papan

Gending ngakal upama mangsi wus dawuh

Yen dihina mangsinira

Ngendi nggone tibeng tulis.
Papan tempat kekuasaan

Manikmaya menjadi papan azali

Batara Guru menjadi tulisannya

Sastra adalah papan

Kata yang tertulis ibarat gending

Bila harus lebih dulu tulisan

Dimana ia akan diguratkan.
Hubungan antara :

Dalang – Wayang
11.

Sayekti dihin kang papan

Kasebuting papan saka ing tulis

Lan malih upamanipun

Dalang kalawan wayang

Dalang sastra, wayang ngakal jatinipun

Yekti dingin dalangiro

Amurba splahing ringit.
Tentu lebih dulu si papan

Dalam penyebutan dibanding tulisan

Dan lagi ibaratnya

Antara dalang dengan wayang

Dalam ibarat sastra, dan wayang gending

Tentulah lebih dulu si dalang

Yang memainkan para wayang.
Hubungan antara :

Busur – Anak panahnya
12.

Lir nguni sang Resi Bisma

Duk pinanah dining wara Srikandi

Watgatanira tinundung

Ring panah Sang Arjuna

Gending ngakal ngibarat

Srikandi kang hru

Satra upama kang capa

Sang Parta titising lungit.
Seperti Resi Bisma zaman dahulu

Ketika terkena panah Srikandi

Tentulah tidak akan meleset

Karena itu panah Arjuna

Gending itu ibarat

Srikandi yang memanah

Sastra ibarat busur sang

Arjuna anugrah langit.
Hubungan antara :

Wisnu – Kresna
13.

Kayat Narendra Kresna,

Lawan risang Batara Wisnumurti,

Iku ngibarat satuhu,

Loro-loroning tunggal,

Tunggal cipta sarana sauripipun,

Hyang Wisnu upama sastra,

Sri Kresna upama gending.
Seperti Hikayat Raja Kresna

Dengan Dewa Wisnu Yang Agung

Itu hakikatnya

Dua hal yang satu adanya

Menyatu dalam berbagai halnya

Wisnu ibarat sastra

Kresna ibarat gendingnya.
V. DURMA
4.

Saking dene wit samar

Kahaning hyang

Rempit sulit binudi

Gaib wus tan kena lamun

Kinaya ngapa elok tan kena pinikir

Wenanging gesang ngrejasing nugrohodi
Karena kegaiban persoalannya

Persoalan ketuhanan

Sangat sulit dan rumit dipikirkan

Sangat gaib tak dapat digambarkan pikiran

Keajaiban yang tak mudah dipikirkan

Maha kuasa atas kehidupan, pemberi anugrah agung.
5.

….pangestinireng tokid,

Wenanging gesang

Ngrajasing nugrohodi.
….Keyakinan TAUHID,

Kekuasaan kehidupan

Melimpahkan anugrah agung.
6.

Ana iku margane saka ora

Ora sing ana yekti

Raseng ana ora,

Teteping Dzat wisesa

Amisesa iya iki

Jatining sastra

Tan susun kalih-kalih.
Ada itu berawal dari tiada

Tiada yang ada

Meskipun ketiadaan

Hakikat Dzat Maha Kuasa

Yaitu yang menguasai

Hakikat sastra

Tunggal tiada duanya.
7.

Reh ananing Hyang Suksma

Mot muksma gumlaring bumi

Tinrusing puja pujarjeng widi-ening.
Karena Tuhan yang maha tinggi

Menjadi ruh dunia yang tergelar

Puncak dalam semadi

Puncak dalam kehiningan ilahi.
9.

Mula ngelmi mulet patraping sarengat

Mong arjaning dumadi

Dadya pra manungsa

Tinuduh mrih utama

Utameng cipta pamuji.
Ilmu harus mengikuti aturan syariat

Membawa kesealamatan hidup

Sehingga umat manusia menjadi

Terbinbing menuju keutamaan

Keutamaan dalam beribadah.
13.

Saben dina tan pegat

Raketing suksma

Tan kewran denira mrih

Pangestining cipta.
Setiap hari tak pernah berhenti

Melatih jiwa

Tiada pamrih apa pun selain

Mencari kesempurnaannya.
14.

………..

Pangiketing pamusti

Rajesing sucipto

Trus kayating wisesa.
………….

Daya cipta doa

Konsentrasi pikiran

Menembus daya kehidupan.
15.

Eling-eling kang samya mangudi-nalar

Away kongsi nemahi

Kadrojoging tekad

Lah pada den prayitna

Sayekti ambebayani

Luwih agawat

Watgating trang ing urip.
Perlu diingat oleh orang yang melatih pikiran

Jangan sampai terjadi

Hasrat tanpa kendali

Haruslah itu diperhatikan

Karena sangat berbahaya

Menghancurkan kehidupan.
16.

Lawan aja pada padudojn ing karsa

Iki siriking ngelmi

Yen durung kaduga

Luwung mendel kewala

Anging kasilna kang titi

Marang ngulama

Myang pra sujaning budi.
Dan jangan suka bertengkar pendapat

Itu larangan dalam mencari ilmu

Bila belum mumpuni

Lebih baik menahan diri

Dan belajarlah dengan tekun

Kepada para ulama

Para ahli kesempunaan jiwa.
17.

Ywa dumeh yen wus wasis

Tan dadya nistanya

Minta patweng ulama

Malah tamibeng utami

Yen wus mupakat

Tiga sekawan ngalim
Meskipun telah mengerti

Tidak ada celanya

Meminta fatwa para ulama

Malah akan lebih utama

Bila telah rujuk pendapat

Tiga atau empat orang alim.
18.

Salah siji jatining gending lan sastra

Endi kang ingran inggil

Iku tekadana

Aja was tida-tida

Tanda wus rinilan Widdi

Den trus pracaya

Angsal labuh pra ngalim.
Salah satu hakikat gending dan sastra

Mana yang lebih tinggi derajadnya

Itu harus dipahami

Jangan sampai bingung dan ragu

Menjadi pertanda RIDHA ILAHI

Harus selalu yakin

Mengikuti para alim.
19.

Alime kang niyaga

Wruh gangsa nung swaraneki

Lan aranira sawiji-wiji
Kepandaian sang niyaga (penabuh gamelan)

Yang memahami makna dalam suaranya

Serta nama masing-masingnya.
20.

Nahenta wus purna wahyeng sasmita

Satata den pengeti

Dening kawi-swara

Rinenggeng rumiting gita

Ingesti salami-lami

Sumuluh mangka

Pandam ndoning budyodi.
Setelah sempurna pemahaman dalam kontemplasi

Selalu hati-hati direkam

Oleh sang Kawi-swara

Dirajut dalam rangkaian tembang

Agar dikenang selamanya

Menjadi cahaya penerang

Penuntun jalan berbudi luhur.
Ref :

http://id.wikipedia.org/wiki/Sultan_Agung_dari_Mataram

http://alangalangkumitir.wordpress.com

Advertisements

liputan website resmi museum topkapi turki = bendera/panji nabi berwarna hijau (menit 37:35)

 

website arab : http://www.albwhsn.net/vb/showthread.php?p=26947&langid=1

 

Replika Bendera Nabi di kesultanan yogyakarta hadiah kesultanan turki : Bendera hitam/bendera muhajirin/pasukan perang nabi (kyai tunggul wulung) dan bendera hijau/bendera khusus Nabi (kyai pare anom)

PENCUCIAN PUSAKA KESULTANAN YOGYAKARTA

aSjl95A&w=560&h=315]

 

Tunggulwulung

REPLIKA BENDERA HITAM NABI (KYAI TUNGGUL WULUNG) = REPLIKA BENDERA PASUKAN PERANG NABI/ KAUM MUHAJIRIN  PEMBERIAN KHALIFAH TURKI USMANI

KYAI Tunggul wulung

REPLIKA BENDERA HITAM NABI (KYAI TUNGGUL WULUNG) = BENDERA PASUKAN PERANG NABI/ KAUM MUHAJIRIN KETIKA DI CUCI

kyai pare anom

REPLIKA BENDERA KHUSUS NABI YANG BERWARNA HIJAU (KYAI PARE ANOM) PEMBERIAN KHALIFAH TURKI USMANI

sri sultan_turki_

Dalam sambutannya di pembukaan Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) ke-6 di Yogyakarta, Gubernur sekaligus Sultan Kasultanan Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwana X menyampaikan bahwa keraton Yogyakarta merupakan kelanjutan Khilafah Turki Utsmani. “Sultan Turki Utsmani meresmikan Kesultanan Demak pada tahun 1479 sebagai perwakilan resmi Khalifah Utsmani di tanah Jawa, ditandai penyerahan bendera hitam dari kiswah Ka’bah bertuliskan La Ilaha Illa Allah dan bendera hijau bertuliskan Muhammad Rasul Allah. Hingga kini (kedua bendera itu) masih tersimpan baik di keraton Jogja,” paparnya.>>> REPLIKA bendera khusus rasulullah warna HIJAU (menit 1:44) ,,,bendera muhajirin/pasukan perangnabi warna hitam (MENIT 0.51

Bendera khusus Nabi berwarna hijau dengan bertuliskan nama allah, nama nabi dan ayat alquran sebagai penanda dimana nabi berada jika dalam pasukan…seperti yang disebutkan dalam hadis ketika nabi memasuki kota makkah pada FATHUL MAKKAH. SEKARANG BENDERA INI DISIMPAN DI MUSEUM TOPKAPI TURKI. BENDERA HIJAU INILAH YANG MENJADI DASAR MENGAPA NEGARA NEGARA ISLAM DANORGANISASI ISLAM MEMAKAI  WARNA DASAR HIJAU..

 

bendera nabi warna hijau menurut video resmi museum topkapi:

 

kedustaan HTI : menit 37:35 bendera nabi hijau di museum topkapi https://www.youtube.com/watch?v=kzWF35OR5VQ
wiwebsite resminya :

BENDERA NABI BERNAMA UKAB (DASAR HIJAU) BENAR BENAR ADA DIMUSEUM TOPKAPI TURKI (MEMBANTAH KHAWARIJ HTI FELIX SHIAW)

https://www.jawapos.com/radarbromo/read/2017/09/27/15920/pedang-nabi-muhammad-dan-baju-sobek-fatimah

bendera nabi jawa pos cover

 

 

inilah bendera rasulullah aslivdi museum topkapi turki.

bendera nabi dalam kotak topkapi

Bendera ini yg dibawa nabi pada saat futuh makkah dan perang badar seperti disebutkan dan kitab kitab siroh dan hadis dengan nama ukab.

benderarasul-vert1

sumber website : http://www.ostazsat.net/showthread.php?t=79350

bertulis: Allah – fafathunqarib wabasyiril mukminin(maka adan datang kemenangan yang dekat dan berikan kabar gembira bagi mukminin) – Muhammad.

Inilah yang mengilhami bendera negara negara islam dan pergerakan islam berwarna hijau.

 

Rasulullah used green flag during the batle of badr and futuh makkah.
This flag is in the topkapi museum -turkish

Ibn Abbas narrates that the colour of the Prophet’s flag was green and of standard white. During the battle of Badr, three different banners however were used; the bigger one was in the hands of Ali bin Abu Talib, containing the symbol of an eagle (ukab), representing the force of the Muhajirin. In this connection, Nasir Khusaro (1003-1088) writes in his couplets (vide “Nasir-i Khusraw Forty Poems from the Divan” tr. By P.L. Wilson )

Green comes up a lot in Islamic history. It was the color of the flag of the Fatimid Caliphate, the last of the four Arab caliphates. During the crusades, Islamic soldiers wore green to identify themselves. (Likewise, crusaders avoided green in their coats of arms, just to be safe from friendly fire.) Some say the banner under which Mohammed fought in the war on Mecca was green with golden trimming. (The flag is currently locked away in the Topkapi Palace in Istanbul, Turkey—we don’t really know what color it is.) For centuries in Persia, only descendants of Mohammed, known as the Sayyids, were allowed to wear green turbans—anyone else would be punished for it. Green was also favored by the Ottoman Empire, which after the Tanzimat reforms of the mid-19th century dyed its secular flags red and its religious flags green. More recently, the color has become associated with Hamas, which sports a bright green flag.
(topkapi museum -turkish)

 

 

ada warna yang merah, putih, hijau di bendera nabi

berdasarkan bukti artefak bendera nabi dan beberapa hadis menyebutkan warna yang ada pada bendeera nabi

:::bendera nabi merah dan putih
Mansyur menegaskan bendera Rasulullah sallallahu alaihi wasallam berwarna Merah Putih seperti yang ditulis oleh Imam Muslim dalam Kitab Al-Fitan, Jilid X, halaman 340. Dari Hamisy Qasthalani,

Rasulullah sallallahu alaihi wasallam Bersabda: “Innallaha zawaliyal ardha masyaariqaha wa maghariba ha wa a’thonil kanzaini Al-Ahmar wal Abjadh”.

Artinya: “Allah menunjukkan kepadaku (Rasul) dunia. Allah menunjukkan pula timur dan barat. Allah menganugerahkan dua perbendaharaan kepadaku: Merah Putih”.

Informasi ini didapat Mansyur dari buku berjudul Kelengkapan Hadits Qudsi yang dibuat Lembaga Alquran dan Al-Hadits Majelis Tinggi Urusan Agama Islam Kementerian Waqaf Mesir pada 1982, halaman 357-374. Buku ini dalam versi bahasa Indonesia dengan alih bahasa oleh Muhammad Zuhri.

pembunuhan Ratusan jamaah haji oleh imam mahdi palsu (salafy wahaby murid syeh bin baz) 20 November 1979

In the early morning of 20 November 1979, the imam of the Grand Mosque was preparing to lead the prayers for the fifty thousand worshipers who had gathered for prayer Around 5:00 am, he was interrupted by insurgents who procured weapons from under their robes, chained the gates shut and killed two policemen. The insurgents released most of the hostages and locked the remainder in the sanctuary. They took defensive positions in the upper levels of the mosque, and sniper positions in the minarets, from which they commanded the grounds. The dissidents declared that the Mahdi had arrived in the form of one of their leaders, Mohammed Abdullah al-Qahtani, and called on Muslims to obey him. The seizure was led by Juhayman al-Otaybi who declared his brother-in-law Mohammed Abdullah al-Qahtani to be the Mahdi. Otaybi was a preacher, a former corporal in the Saudi National Guard, and a former student of Sheikh Abdel Aziz bin Baaz, who went onto become the Grand Mufti of Saudi Arabia. al-Otaybi had turned against bin Baz and began advocating a return to the original ways of Islam, a repudiation of the West, an end to education of women, the abolition of television and the expulsion of non-Muslims.

Video asli mufti saudi (bin baz) pesta tari tarian di iringi musik yg dianggap sesat sama wahaby

Video asli mufti saudi (bin baz) pesta tari tarian di iringi musik yg dianggap sesat sama wahaby

Sunnah mengangkat 1 (satu) orang amir dalam kumpulan (jamaah) orang islam

Suatu ketika Abu Hurairah telah bertanya, “Ya Rasulullah.. adakah keburukan akan datang lagi selepas kebaikan dan kebajikan yang sedang kami rasai dengan keberkatan Tuan?”
Baginda menjawab, “Ya keburukan akan datang.”
Saya bertanya lagi, “Selepas keburukan itu adakah kebaikan akan datang kembali atau tidak?”
Rasulullah bersabda, “Wahai Huzaifah.. bacalah Kalamullah.. renunglah maknanya dan ikutlah perintahnya.”
Perkara tersebut masih menyelubungi fikiran saya lalu saya pun berkata, “Adakah kebaikan akan datang selepas keburukan itu?”
Rasulullah bersabda, “Ya.. kebaikan akan datang lagi tetapi keadaan hati tidak sama seperti sebelumnya.”
Saya bertanya lagi, “Ya Rasululullah.. adakah keburukan akan datang lagi selepas kebaikan itu?” Rasulullah bersabda, “Ya.. akan datang orang-orang yang akan menyesatkan manusia dan membawa mereka ke neraka jahannam.”
Saya bertanya lagi, “Sekiranya saya menempuh zaman tersebut, apakah yang patut saya lakukan?” Baginda bersabda, “Sekiranya ada jemaah yang bersatu dalam kalangan orang Islam dan mereka mempunyai seorang AMIR, maka sertailah mereka. Sekiranya tidak, tinggalkanlah kumpulan-kumpulan yang berpecah-belah itu dan asingkanlah diri di suatu penjuru atau tinggallah di bawah mana-mana pokok dan tetaplah di sana sehingga mati.”
-kisah 5, bab 8, Kisah Para Sahabat
Karangan Maulana Zakaria.

 

Dari Mu’awiyah bin Abi Sofyan ra bahwa Rasulullah saw bersabda : Barang siapa mati dengan tidak memiliki imam maka ia mati dalam keadaan jahiliah (HR Ahmad) Dari Anas bin Malik ra, Rasulullah saw berkata: “Dengar dan taatlah kalian (kepada amir kalian) walaupun yang dijadikan amir kalian adalah seorang hamba sahaya Habsyi yang kepalanya kecil bagai kismis” (HR. Muslim)

Keterangan :
Seorang mukmin wajib memiliki amir untuk mendengar dan taat meskipun seorang budak Habsyi asalkan dia memimpin sesuai dengan Al-Qur’an dan As-Sunah.
Dari Huzaifah ra berkata, Rasulullah saw bersabda : ” Barang siapa yang memisahkan diri dari jama’ah dan memandang rendah wibawa amir, maka ia akan menjumpai Allah dalam keadaan kehilangan wajah dikedua sisinya” (HR. Ahmad).
Dari Abdullah bin Umar ra dari nabi saw bersabda: Tidak halal tiga orang hidup di sejengkal tanah dibumi kecuali mengangkat diantaranya menjadi pemimpin (amir) (H.R. Ahmad)
Keterangan :
Tiga orang saja harus mengangkat amir apalagi lebih dari tiga orang. Maka ummat islam lebih wajib mengangkat seorang amir dalam jamaah amal (dakwah, sholat dsb)
Dari Ibnu Abbas ra dari Nabi saw bersabda:” Barangsiapa melihat sesuatu yang ia tidak sukai pada pemimpinnya, maka bersabarlah karena barangsiapa yang meninggalkan jama’ah sejengkal kemudian mati, kecuali mati dalam keadaan jahiliyah” (HR. Muslim)
Dari Ibnu Umar dar Nabi saw bersabda : “Barang siapa mati tidak ada ikatan bai’at dilehernya maka dia mati seperti mati jahiliah” (HR. Muslim)

Perintah Mengangkat seorang Amir

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(28) لاَ يَحِلُّ أَنْ يَنْكِحَ الْمَرْأَةَ بِطَلاَقِ أُخْرَى وَلاَ يَحِلُّ لِرَجُلٍ أَنْ يَبِيعَ عَلَى بَيْعِ صَاحِبِهِ حَتَّى يَذَرَهُ وَلاَ يَحِلُّ لِثَلاَثَةِ نَفَرٍ يَكُونُونَ بِأَرْضِ فَلاَةٍ إِلاَّ أَمَّرُوا عَلَيْهِمْ أَحَدَهُمْ وَلاَ يَحِلُّ لِثَلاَثَةِ نَفَرٍ يَكُونُونَ بِأَرْضِ فَلاَةٍ يَتَنَاجَى اثْنَانِ دُونَ صَاحِبِهِمَا

(28) “Tidak halal untuk menikahi seorang wanita dengan talak orang lain, tidak halal seseorang membeli barang yang sedang dibeli oleh kawannya sehingga ia meninggalkannya, tidak halal bagi tiga orang yang berada di suatu daerah kecuali mereka mengangkat salah seorang dari mereka  menjadi amir (pemimpin), dan tidak halal bagi tiga orang yang berada di suatu tempat berbisik dua orang tanpa dengan kawan yang satunya.” (HR. Ahmad dari Abdullah bin Amr)

C. Perintah Mentaati Ulil Amri

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

(29) يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيْعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُوْلِي اْلأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً (النساء:59)

(29) “Hai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul dan Ulil Amri di antara kamu, maka jika kamu berselisih pendapat tentang sesuatu maka kembalikanlah kepada Allah dan Rasul jika kamu beriman kepada Allah dan hari Akhirat. Yang demikian itu adalah yang lebih baik dan sebaik baiknya penyelesaian.” (Q.S. An-Nisa : 59).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam   bersabda :

(30) اسْمَعُوا وَأَطِيعُوا وَإِنِ اسْتُعْمِلَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ كَأَنَّ رَأْسَهُ زَبِيبَةٌ

(30) “Dengarkanlah dan  taatilah sekalipun yang memimpin kamu  seorang budak Habsyi yang  kepalanya seperti kismis.” (HR.Al-Bukhari dari Anas bin Malik, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam:  IX/78, dan Muslim Shahih Muslim: II/130. Lafadz Al Bukhari)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam   bersabda :

(31) مَنْ أَطَاعَنِي فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ عَصَى اللَّهَ وَمَنْ أَطَاعَ أَمِيرِي فَقَدْ أَطَاعَنِي وَمَنْ عَصَى أَمِيرِي فَقَدْ عَصَانِي  (وفى رواية لإبن ماجة ): وَ مَنْ أَطَاعَ اْلإِمَامَ فَقَدْ أَطَاعَنِي  وَمَنْ  عَصَى اْلإِمَامَ  فَقَدْ عَصَانِي

(31) “Barangsiapa yang taat kepadaku, maka sungguh ia taat kepada Allah dan barangsiapa yang memaksiati aku maka sungguh ia telah memaksiati Allah. Barangsiapa yang mentaati amirku maka sungguh ia telah mentaati aku dan barangsiapa yang memaksiati amirku maka sungguh ia telah memaksiati Aku.” (HR.Al-Bukhari dari Abi Hurairah, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/77. Dalam Riwayat Ibnu Majah): “Dan barangsiapa  yang mentaati imam maka sungguh ia telah mentaatiku  dan barang siapa yang memaksiati  imam maka sung guh ia telah memaksiatiku.” (HR. Ibnu Majah, Sunan Ibnu Majah dalam bab Tha’atul Imam :  II/201)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam   bersabda :

(32) مَنْ رَأَى مِنْ أَمِيرِهِ شَيْئًا فَكَرِهَهُ فَلْيَصْبِرْ فَإِنَّهُ لَيْسَ  أَحَدٌ يُفَارِقُ الْجَمَاعَةَ شِبْرًا فَيَمُوتُ إِلاَّ مَاتَ  مِيتَةً جَاهِلِيَّةً

(32) “Barangsiapa yang melihat amirnya  melaksanakan sesuatu yang ia membencinya maka hendaklah ia bersabar, karena sesungguhnya tidaklah seseorang itu memisahkan diri dari Al-Jama’ah wala pun sekedar sejengkal, lalu ia mati kecuali ia mati laksana kematian Jahiliyyah.” (HR.Al-Bukhari dari Ibnu Abbas, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam :  IX/78, Ad-Darimi, Sunan Ad-Darimi: II/241)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam  bersabda :

(33) كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمُ اْلأَنْبِيَاءُ كُلَّمَا هَلَكَ نَبِيٌّ خَلَفَهُ  نَبِيٌّ وَإِنَّهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدِي وَسَيَكُونُ خُلَفَاءُ فَيَكْثُرُونَ قَالُوا فَمَا تَأْمُرُنَا قَالَ فُوا بِبَيْعَةِ اْلأَوَّلِ فَاْلأَوَّلِ أَعْطُوهُمْ حَقَّهُمْ فَإِنَّ اللَّهَ سَائِلُهُمْ عَمَّا اسْتَرْعَاهُمْ

(33) “Dahulu Bani Israil senantiasa dipimpin oleh para Nabi, setiap mati seorang Nabi diganti oleh Nabi lainnya dan sesudahku ini tidak ada lagi seorang Nabi dan akan terangkat beberapa khalifah bahkan akan bertambah banyak. Sahabat bertanya: “Ya Rasulullah,  apa  yang engkau perintahkan kepada kami? Beliau bersabda: ”Tepatilah bai’atmu pada yang pertama, maka untuk yang pertama dan berilah kepada mereka haknya, maka sesungguhnya Allah akan menanyakan apa yang digembalakannya.” (HR.Al-Bukhari dari Abu Hurairah, Shahih Al Bukhari dalam Kitab Bad’ul Khalqi: IV/206)

D.  Batas Ketaatan terhadap Ulil Amri

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam   bersabda :

(34) إِنْ أُمِرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ مُجَدَّعٌ فَاسْمَعُوْا لَهُ وَأَطِيْعُوْا مَا قَادَكُمْ بِكِتَابِ

(34) “Sekalipun kamu dipimpin oleh  seorang budak Habsyi yang  rumpung hidungnya, wajib kamu mendengar dan mentaatinya selama ia memimpin kamu dengan Kitabullah.” (HR.Ibnu Majah dari Ummul Hushain dalam bab Tha’atul Imam: II/201, Muslim, Shahih Muslim: II/130, At-Tirmidzi, Sunan At-Tirmidzi: IV/181 No.1706. Lafadz Ibnu Majah)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(35) سَيَلِي أُمُورَكُمْ بَعْدِي رِجَالٌ يُطْفِئُونَ السُّنَّةَ وَيَعْمَلُونَ بِالْبِدْعَةِ وَيُؤَخِّرُونَ الصَّلاَةَ عَنْ مَوَاقِيتِهَا فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ أَدْرَكْتُهُمْ كَيْفَ أَفْعَلُ قَالَ تَسْأَلُنِي يَا ابْنَ أُمِّ عَبْدٍ كَيْفَ تَفْعَلُ لاَ طَاعَةَ لِمَنْ عَصَى اللَّهَ

(35) “Akan memimpin kepadamu setelahku orang-orang yang mematikan sunnah melaksanakan bid’ah dan mengakhirkan shalat dari waktunya. Maka saya bertanya: “Ya Rasulullah, jika aku mendapati mereka  bagaimana aku harus berbuat?” Beliau bersabda: “Kamu bertanya  kepadaku wahai Ibnu Ummi abdin tentang bagaimana kamu harus berbuat, maka tidak ada ketaatan pada seseorang yang memaksiati Allah.” (HR.Ibnu Majah dari Abdullah bin Mas’ud, Sunan Ibnu Majah dalam bab Laa Tha’ata fi Ma’shiyatillah: II/202)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(36) السَّمْعُ وَالطَّاعَةُ عَلَى الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ فِيمَا أَحَبَّ وَكَرِهَ مَا لَمْ يُؤْمَرْ بِمَعْصِيَةٍ فَإِذَا أُمِرَ بِمَعْصِيَةٍ فَلَا سَمْعَ وَلاَ طَاعَةَ

(36) “Wajib atas seorang muslim untuk mendengar dan taat dalam hal yang ia sukai  maupun yang dibenci kecuali apabila diperintah  dengan maksiat. Maka jika diperintah dengan maksiat janganlah didengar dan ditaati.” (HR.Al-Bukhari dari Ibnu Umar, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/78, Muslim, Shahih Muslim: II/131, At-Tirmidzi: IV/182 No.1707. Lafadz Al-Bukhari)

E. Ulil Amri sebagai Sentral Keputusan Permasalahan Ummat

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:

(37) وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِنَ اْلأَمْنِ أَوْ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى أُوْلِي اْلأَ مْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنْبِطُونَهُ مِنْهُمْ وَلَوْلاَ فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لاَتَّبَعْتُمْ الشَّيْطَانَ إِلاَّ قَلِيلاً{النساء:83}

(37) “Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya, dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri).  Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu).” (Q.S. An Nisa : 83).

F.  Kriteria Pemimpin yang Mendapat Petunjuk

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

(38) وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ{السجدة:24}

(38) “Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika  mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami.” (QS.As-Sajadah:24)

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

(39) وَجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا وَأَوْحَيْنَا إِلَيْهِمْ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ وَإِقَامَةِ الصَّلاَةِ وَإِيتَاءَ الزَّكَاةِ وَكَانُوا لَنَا عَابِدِينَ{الأنبياء:73}

(39) “Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk kepada perintah Kami  dan telah Kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebajikan, mendirikan shalat, menunaikan zakat,  dan hanya kepada Kami lah mereka selalu menyembah.” (QS.Al-Anbiya:73)

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :

(40) وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوْا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي اْلأَ رْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمْ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ  مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لاَ يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمْ الْفَاسِقُونَ{النور:55}

(40) “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang shalih, bahwa Dia sungguh sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang orang yang sebelum mereka  berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan  bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-KU dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (QS.An-Nur:55)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(41) إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُونَ عَلَى اْلإِمَارَةِ وَسَتَكُونُ نَدَامَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَنِعْمَ الْمُرْضِعَةُ وَبِئْسَتِ الْفَاطِمَةُ

(41) “Sesungguhnya kamu akan berebut dalam hal kepemimpinan dan kamu akan menyesalinya pada hari Qiyamat, maka yang paling baik adalah yang mau menyusui (pemimpin yang menunaikan  kewaji ban-kewajibannya) dan yang paling buruk adalah yang menyapihnya (tidak menunaikan kewajiban-kewajibannya).” (HR.Al-Bukhari dari Abu Hurairah, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/79, An-Nasai, Sunan An-Nasai:VII/762 Lafadz Al-Bukhari).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(42) خِيَارُ أَئِمَّتِكُمِ الَّذِينَ تُحِبُّونَهُمْ وَيُحِبُّونَكُمْ وَيُصَلُّونَ عَلَيْكُمْ وَتُصَلُّونَ عَلَيْهِمْ وَشِرَارُ أَئِمَّتِكُمِ الَّذِينَ تُبْغِضُونَهُمْ وَيُبْغِضُونَكُمْ وَتَلْعَنُونَهُمْ وَيَلْعَنُونَكُمْ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا نُنَابِذُهُمْ بِالسَّيْفِ فَقَالَ لاَ مَا أَقَامُوا فِيكُمُ الصّلاَةَ وَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْ وُلاَتِكُمْ شَيْئًا تَكْرَهُونَهُ فَاكْرَهُوا عَمَلَهُ وَلاَ تَنْزِعُوا يَدًا مِنْ طَاعَةٍ

(42) “Sebaik-baik pemimpin kamu adalah mereka yang kamu sukai  dan kamu suka kepada mereka, mereka mendoakan kamu dan kamu mendo,akan mereka. Sedang sejelek-jelek pemimpin kamu adalah mereka yang kamu benci dan mereka benci kepada kamu, kamu melaknat mereka dan mereka melaknat kamu. Ditanyakan: “Ya Rasulullah, apakah tidak kami penggal mereka itu dengan pedang?” Beliau bersabda: “Tidak, selama mereka menegakkan shalat bersama kamu, maka jika kamu melihat pemimpinmu melaksanakan sesuatu yang kamu membencinya, maka bencilah amalannya dan janganlah kamu melepaskan tangannya dari ketaatan.” (HR.Muslim dari Auf bin Malik, Shahih Muslim dalam Kitabul Imarah: II/137, Ad-Darimi, Sunan Ad-Darimi: III/324 Lafadz Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(43) مَا بَعَثَ اللَّهُ مِنْ نَبِيٍّ وَلاَ اسْتَخْلَفَ مِنْ خَلِيفَةٍ إِلاَّ كَانَتْ لَهُ بِطَانَتَانِ بِطَانَةٌ تَأْمُرُهُ بِالْمَعْرُوفِ وَتَحُضُّهُ عَلَيْهِ وَبِطَانَةٌ تَأْمُرُهُ بِالشَّرِّ وَتَحُضُّهُ عَلَيْهِ فَالْمَعْصُومُ مَنْ عَصَمَ اللَّهُ تَعَالَى

(43) “Tidaklah Allah mengutus seorang nabi dan tidak pula mengangkat seorang khalifah  kecuali dijadikan baginya dua pembantu, pembantu yang memerintahkan dengan kebaikan dan mendorong dengan   kebaikan dan pembantu yang memerintahkan dengan keburukan dan mendorongnya untuk berbuat keburukan tersebut. Maka orang yang terjaga adalah orang yang dijaga oleh Allah.” (HR.Al Bukhari dari Abi Said Al-Khudri, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/95, An-Nasai, Sunan An-Nasai: VII/158 Lafadz Al-Bukhari)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(44) إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِاْلأَمِيْرِ خَيْرًا جَعَلَ لَهُ وَزِيرَ صِدْقٍ إِنْ نَسِيَ ذَكَّرَهُ وَإِنْ ذَكَرَ أَعَانَهُ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهِ غَيْرَ ذَلِكَ جَعَلَ لَهُ وَزِيرَ سُوءٍ إِنْ نَسِيَ لَمْ يُذَكِّرْهُ وَإِنْ ذَكَرَ لَمْ يُعِنْهُ

(44) “Apabila Allah hendak menjadikan amir itu baik, maka Allah memberikan pembantu yang jujur, jika amir itu lupa ia mengingatkannya, jika amir itu ingat ia membantunya. Tetapi jika Allah hendak menjadikan amir itu buruk, maka Allah memberikan baginya pembantu yang buruk, jika amir itu lupa ia tidak mengingatkannya dan jika amir itu ingat ia tidak membantunya.” (HR.Abu Dawud dari Aisyah Radhiallahu anha, Sunan Abu Dawud:III/131)

G.  Larangan Meminta Kepemimpinan

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(45) يَا عَبْدَالرَّحْمَنِ بْنَ سَمُرَةَلاَ تَسْأَلِ اْلإِمَارَةَ فَإِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ مَسْأَلَةٍ وُكِلْتَ إِلَيْهَا وَإِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا وَإِذَا حَلَفْتَ عَلَى يَمِينٍ فَرَأَيْتَ غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا فَأْتِ الَّذِي هُوَ خَيْرٌ وَكَفِّرْ عَنْ يَمِينِكَ

(45) “Ya Abdurrahman bin Samuroh, janganlah kamu meminta kepemimpinan, maka jika kamu diberinya atas suatu permintaan,  kamu akan dibebaninya, tetapi jika kamu diberinya bukan atas permintaanmu kamu akan dibantu. Dan jika kamu telah bersumpah atas sesuatu kemudian kamu melihat pada yang lebih baik maka laksanakanlah yang baik itu  dan tebuslah sumpahmu.” (HR.Al-Bukhari dari Samuroh bin Jundub, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam:IX/79, Muslim, Shahih Muslim:II/133, Abu Dawud, Sunan Abu Dawud:III/130 Lafadz AlBukhari)

Abu Musa Radliallahu ‘anhu berkata :

(46) دَخَلْتُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا وَرَجُلاَنِ مِنْ قَوْمِي فَقَالَ أَحَدُ الرَّجُلَيْنِ أَمِّرْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَقَالَ  اْلآخَرُ مِثْلَهُ فَقَالَ إِنَّالاَ نُوَلِّي هَذَا مَنْ سَأَلَهُ وَلاَ مَنْ حَرَصَ عَلَيْهِ

(46) “Saya dan dua orang dari kaumku mendatangi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka salah seorang dari keduanya berkata: “Ya Rasulullah, jadikanlah kami sebagai amir.” Dan yang lainnya pun berkata demikian. Maka beliau bersabda: “Sesungguhnya kami tidak memberikan keamiran ini kepada seseorang yang memintanya dan yang menginginkannya (ambisi).” (HR.Al-Bukhari, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/80)

Abu Dzar Radliallahu ‘anhu  berkata :

(47) يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلاَ تَسْتَعْمِلُنِي قَالَ فَضَرَبَ بِيَدِهِ عَلَى مَنْكِبِي ثُمَّ قَالَ يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةُ وَإِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ إِلاَّ مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيهَا

(47) “Ya Rasulullah alangkah baiknya engkau memberikan kepemimpinan kepadaku.” Beliau memukul pundakku seraya bersabda: “Wahai Abu Dzar, sesungguhnya kamu itu lemah dan kepemimpinan itu adalah amanat, di hari Qiyamat kelak akan menjadi kesedihan dan penyesalan, kecuali orang yang mengambil hak kepemimpinannya dan melaksanakan kewajibannya.” (HR.Muslim, Shahih Muslim dalam Kitabul Imaroh: II/124).

H.  Ancaman Membela seorang Pemimpin yang berbuat Maksiat dan Pahala Menasehatinya

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(48) إِنَّهُ سَتَكُونُ بَعْدِي أُمَرَاءُ مَنْ صَدَّقَهُمْ بِكَذِبِهِمْ وَأَعَانَهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ فَلَيْسَ مِنِّي وَلَسْتُ مِنْهُ وَلَيْسَ بِوَارِدٍ عَلَيَّ الْحَوْضَ وَمَنْ لَمْ يُصَدِّقْهُمْ بِكَذِبِهِمْ وَلَمْ يُعِنْهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ فَهُوَ مِنِّي وَأَنَا مِنْهُ وَهُوَ وَارِدٌ عَلَيَّ الْحَوْضَ

(48) “Sesungguhnya akan ada sesudahku beberapa pemimpin, barangsiapa yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu kedzalimannya maka aku bukan dari golongannya dan dia tidak  akan melewati telaga (kelak di akhirat).  Dan  barang siapa yang tidak membenarkan kedustaan mereka serta tidak menolong  kedzalimannya maka dia dari golonganku dan aku  dari golongannya dan dia akan melewati telaga (di akhirat).” (HR.An-Nasai dari Ka’ab bin Hujrah, Sunan An-Nasai dalam Bab Dzikrul Wa’ied liman a’ana amiron ‘aladz dzulmi: VII/160)

Thoriq bin Shihab Radliallahu ‘anhu berkata :

(49) أَنَّ رَجُلاً سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ وَضَعَ رِجْلَهُ فِي الْغَرْزِ أَيُّ الْجِهَادِ أَفْضَلُ قَالَ كَلِمَةُ حَقٍّ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ

(49) “Bahwasanya seorang laki-laki bertanya kepada nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam,  beliau dalam keadaan sedang meletakkan kaki pada kendaraannya: “Jihad manakah yang paling utama?” beliau menjawab: “Perkataan yang benar dihadapan pemimpin yang lacur.” (HR.An-Nasai, Sunan An-Nasai:VII/161)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(50) إِنَّ اللَّهَ يَرْضَى لَكُمْ ثَلاَثًا وَيَسْخَطُ لَكُمْ ثَلاَثًا يَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلاَ تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَأَنْ تَعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَأَنْ تُنَاصِحُوا مَنْ وَلاَّهُ اللَّهُ أَمْرَكُمْ وَيَسْخَطُ لَكُمْ قِيلَ وَقَالَ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ

(50) “Sesungguhnya Allah itu ridho kepada kamu pada tiga perkara dan benci kepada tiga perkara. Adapun (3 perkara) yang menjadikan Allah ridho kepada kamu adalah: 1). Hendaklah kamu memperibadati-Nya dan janganlah mempersekutukannya dengan sesuatu apapun, 2). Hendaklah kamu berpegang teguh dengan tali Allah seraya berjama’ah dan janganlah kamu berfirqoh-firqoh, 3). Dan hendaklah kamu senantiasa menasihati kepada seseorang yang Allah telah  menyerahkan kepemimpinan kepadanya dalam urusanmu.  Dan Allah membenci kepadamu  3 perkara; 1). Dikata kan mengatakan (mengatakan sesuatu yang belum jelas kebenarannya), 2). Menghambur-hamburkan harta benda, 3). Banyak bertanya (yang tidak ber faidah).” (HR.Ahmad dari Abi Hurairah, Musnad Abi Hurairah dan  Muslim, II/61).

I.  Larangan Menyerahkan Kepemimpinan kepada seorang Wanita

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

(51) لَنْ يُفْلِحَ قَوْمٌ وَلَّوْا أَمْرَهُمُ امْرَأَةً

(51) “Suatu kaum tidak akan mendapatkan kebahagiaan, jika mereka menyerahkan kepemimpinannya kepada seorang wanita.” (HR. Al-Bukhari dari Abi Bakrah, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Fitan: IX/70)

J.  Ancaman terhadap Pemimpin yang Khianat

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(52) مَا مِنْ وَالٍ يَلِي رَعِيَّةً مِنَ الْمُسْلِمِينَ فَيَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لَهُمْ إِلاَّ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

(52) “Tidaklah dari seorang pemimpin yang menggembala kaum muslimin, lalu ia mati dalam keadaan menipu (curang) kepada mereka, kecuali Allah akan mengharamkan syurga baginya.” (HR. Al Bukhari dari Ma’qil bin Yasar, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabul Ahkam: IX/80, Muslim, Shahih Muslim II/125. Lafadz Al-Bukhari).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(53) إِنَّ أَحَبَّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَأَدْنَاهُمْ مِنْهُ مَجْلِسًا إِمَامٌ عَادِلٌ وَأَبْغَضَ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ وَأَبْعَدَهُمْ مِنْهُ مَجْلِسًا إِمَامٌ جَائِرٌ

(53) “Sesungguhnya manusia yang paling dicintai oleh Allah kelak pada hari kiyamat dan yang paling dekat tempat duduknya adalah imam yang adil dan manusia yang paling dibenci oleh Allah kelak pada hari kiyamat dan paling jauh tempat duduknya adalah imam yang dzalim.” (HR.At-Tirmidzi dari Abi Said, Sunan At-Tirmidzi dalam Kitabul Ahkam: II/617 No.1329)

K.  Pahala bagi Imaam yang Adil

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(54) سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللَّهُ تَعَالَى فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لاَ ظِلَّ إِلاَّ ظِلُّهُ إِمَامٌ عَدْلٌ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ اللَّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ وَرَجُلاَنِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّىلاَ تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

(54) “Tujuh golongan manusia yang Allah akan menaungi mereka pada hari tidak ada naungan kecuali naungan Allah, yaitu: Imam yang adil, pemuda yang rajin beribadat, orang yang hatinya selalu bergantung pada masjid, dua orang yang saling kasih sayang karena Allah keduanya berkumpul dan berpisah hanya karena Allah, orang laki-laki yang diajak berzina oleh wanita bangsa wan dan cantik maka menolak dan berkata: ”Saya takut kepada Allah,” orang yang sedekah dengan sembunyi-sembunyi, sehingga tangan kirinya tidak menge tahui apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya dan orang yang berdzikir kepada Allah pada saat-saat yang sepi hingga mencucurkan air mata.” (HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah, Shahih Al Bukhari dalam Kitabuz Zakah: II/138, Muslim, Shahih Muslim I/412)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(55) ثَلاَثَةٌلاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَاْلإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ يَرْفَعُهَا اللَّهُ فَوْقَ الْغَمَامِ وَيَفْتَحُ لَهَا أَبْوَابَ السَّمَاءِ وَيَقُولُ الرَّبُّ وَعِزَّتِي لَأَنْصُرَنَّكِ وَلَوْ بَعْدَ حِينٍ

(55) “Tiga orang yang tidak ditolak do’anya yaitu: Orang yang shaum ketika berbuka, imam yang adil dan do’anya orang yang teraniaya. Allah akan mengangkat permohonannya di atas mega dan dibukakan baginya pintu langit. Tuhan berfirman: “Demi Keagungan-KU niscaya aku akan menolong sekalipun setelah beberapa waktu.” (HR. At-Tir midzi dari Abu Hurairah, Sunan At-Tirmidzi no: 3592)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(56) إِنَّمَا اْلإِمَامُ جُنَّةٌ يُقَاتَلُ مِنْ وَرَائِهِ وَيُتَّقَى بِهِ فَإِنْ أَمَرَ بِتَقْوَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَعَدَلَ كَانَ لَهُ بِذَلِكَ أَجْرٌ وَإِنْ يَأْمُرْ بِغَيْرِهِ كَانَ عَلَيْهِ مِنْهُ

(56) “Imam itu adalah pelindung (tameng), maka seseorang itu berperang dan mempertahankan diri di belakangnya. Kalau ia memerintahkan bertaqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan bersikap adil, niscaya dia mendapatkan pahala kerenanya, tetapi jika dia memerintahkan dengan selain itu, maka dia akan mendapat dosa karenanya.”  (HR. Muslim dari Abu Hurairah, Shahih Muslim dalam Kitabul Imaroh: II/132)

L.  Pertanggung jawaban Seorang Pemimpin

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(57)  أَلاَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَاْلإِمَامُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى أَهْلِ بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْهُمْ وَعَبْدُ الرَّجُلِ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُ أَلاَ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

(57) “Ketahuilah  setiap kamu adalah  pemimpin dan setiap kamu  akan ditanya tentang kepemimpinannya, maka  Imaam  yang  memimpin  manusia  adalah  pemimpin akan ditanya tentang  kepemimpinannya, dan seorang laki-laki (suami) adalah pemimpin  atas  keluarga rumah tangganya dan akan ditanya tentang kepemimpinannya, dan perem puan (isteri) adalah pemimpin atas harta suaminya dan   anaknya dan dia akan ditanya tentang kepemimpinannya, dan seorang hamba  sahaya adalah pemimpin  atas harta tuannya dan akan ditanya tentang kepemimpinannya.  Ketahuilah maka setiap kamu adalah pemimpin  dan setiap kamu akan ditanya tentang kepemimpinannya.” (HR.Al Bukhari dari Ibnu Umar, Shahih Al-Bukhari  dalam Kitabul Ahkam: IX/77, Muslim, Shahih Muslim:II/125, Abu Dawud, Sunan Abu Dawud:II/130 dan At-Tirmidzi, Sunan At-Tirmidzi: IV/180. Lafadz Al-Bukhari)

M. Profesionalisme Pemberian Amanat

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

(58) إِذَا ضُيِّعَتِ اْلأَمَانَةُ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ اْلأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ

(58) “Apabila amanat itu disia-siakan maka tunggulah kehancurannya, seseorang bertanya:” Ya Rasulullah, bagaimanakah penyia-nyiaanya?” Beliau bersabda: “Apabila sesuatu urusan diberikan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kerusakannya.” (HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah, Shahih Al-Bukhari dalam Kitabud Da’wat: VIII/129).