*Sifat Puasa Nabi Vs Sifat Puasa wahaby/salafy

PUASA Menurut ahlu sunnah (Madzab Syafei)
(pasal)

Setiap muslim mukallaf wajib berpuasa di bulan Ramadlan. Adapun orang yang sedang haid atau nifas, puasanya tidak sah dan keduanya wajib
mengqadla puasa yang mereka tinggalkan. Bagi musafir (yang mengadakan perjalanan yang mencapai jarak qashar), dia boleh berbuka (tidak
berpuasa) meskipun perjalanan tersebut tidak memberatkannya, demikian pula bagi orang yang sakit, hamil atau menyusui yang merasa berat dan sulit
apabila dia berpuasa, boleh berbuka tapi wajib mengqadla puasanya. Diwajibkan bagi orang yang berpuasa supaya berniat setiap hari. Niat tersebut wajib dilakukan pada malam hari dan wajib dijelaskan niatnya.

Orang yang berpuasa wajib menahan dari:
1. Melakukan jima’.
2. Istimna’/onani (mengeluarkan mani dengan tangan misalnya/disengaja).
3. Muntah dengan sengaja.
4. Murtad.
5. Memasukkan sesuatu sampai pada batas kerongkongan kecuali air liur yang suci.
6. Tidak gila, meskipun sebentar.
7. Tidak pingsan selama satu hari penuh.
(Rujukan kitab mukhtasar harari pasal puasa)

Dalam website masjid-masjid negri malaka (madzab syafei , http://www.al-azim.com/masjid/infoislam … /puasa.htm )disebutkan
Perkara yang membatalkan puasa
a) Memasukkan sesuatu ke dalam rongga dengan sengaja kecuali terlupa
b) Makan dan minum sepanjang hari
c) Muntah dengan sengaja
d) Bersetubuh atau keluar mani dengan sengaja (istimna’)
e) Keluar darah haid & nifas
f) Gila
g) Pitam atau mabuk sepanjang hari
h) Murtad

Dalam kitab Fiqh sunnah disebutkan perkara yang membatalkan puasa, diantaranya yang keenam yaitu:

6. Menegeluarkan mani atau sperma

Biar sebabnya karena laki-laki mencium atau memeluk istrinya atau dengan onani. Maka ini membatalkan puasa dan wajib mengqadhonya. Tetapi seandainya sebabnya hanya melihat atau mengangan-angankan, maka keadaannya tidak ubahnya dengan mimpi di siang hari pada waktu berpuasa, maka tidak membatalkan puasa dan tidak wajib suatu apapun. Begitu juga dengan madzi, tidak mempengaruhi puasa, biar sedikit atau banyak (Fiqh Sunnah, Bab Hal-hal yang membatalkan puasa, jilid 3 hal. 229)

Kesesatan Puasa Wahaby/salafy :
Wahaby Fatwakan : Onani atau istimna atau mengeluarkan mani dengan disengaja tidak batalkan puasa….Padahal dalam fiqh ahlusunnah 4 madzab, istimna/mengeluarkan mani dengan sengaja adalah membatalkan puasa.

Dalam kitab-kitab fiqh ahlusunnah manapun akan menerangkan demikian! Jadi yang menjadi pembatal adalah keluar mani dengan sengaja !

kalau tidak sengaja keluar mani tidak membatalkan puasa (misalnya keluar mani karena mimpi, atau melihat wanita kemudian tiba-tiba keluar mani (tanpa menyentuh wanita tersebut), kalau keluar mani tanpa sengaja tapi karena ia menyentuh langsung perempuan tanpa sekat (baik kulit ataupun rambut) maka batal puasanya (fathul mu’in).

Yang jadi dasar adalah sengaja atau tidak sengaja! Kalau sengaja maka batal puasanya, kalau tak sengaja tidak batal kecuali karena sebab menyentuh wanita (tanpa sekat baik kulit ataupun rambutnya).

Bukan masalah “mengetahui” atau “tidak mengetahui”……kalaupun tidak mengetahui onani pembatal puasa tapi ia lakukan onani dengan sengaja, maka puasanya batal.

lihat fatwa-fatwa nyleneh utsaimin.. …
tidak tau kemana arah golongan anti madzab ini, mereka adalah orang-orang badwi ahir zaman yang merasa lebih pandai dari para imam mujtahidin (4 madzab)……

Berkata yang Haq !!
https://salafytobat.wordpress.com/

Rujukan :

– Buku 48 Soal Jawab tentang Puasa bersama Syaikh Utsaimin, wahaby/salafy, Penulis : Syaikh Salim bin Muhammad Al-Juhani, Penerbit : Maktabah Al-Ghuroba’ Solo

– Kitab Mukhtasar harari (ringkasan fiqh syafei), Syaikh alharari

– Fathul Mu’in (Fiqh madzab syafei), syaikh almalabary

– Fiqh Sunnah, Sayyid Sabiq, Tajzia press, kualalumpur,1990

– Website masjid-masjid negri malaka (madzab syafei , http://www.al-azim.com/masjid/infoislam … /puasa.htm

BUKTI TOKOH BESAR WAHHABI HALALKAN LIWAT (Abdul Rahman Ad-Dimasyqiyyah)

Posted on May 26, 2009 by salafytobat | Edit

BUKTI WAHHABI HALALKAN LIWAT (Kaitan DrMaza Dengan Kes Liwat)

SEMUA WAHHABI MENGHARUSKAN AMALAN LIWAT YANG JELAS DILARANG OLEH ISLAM. HUKUM PENGHARAMAN LIWAT ADALAH MA’LUM BINADDIN BIDDORUROH DIKETAHUI OLEH MASYARAKAT ISLAM. MALANGNYA WAHHABI SERING DIKAITKAN DENGAN RATUSAN KES-KES LIWAT DAN SECARA TERANG-TERANGAN WAHHABI MENGHALALKAN LIWAT.

Di atas merupakan bukti pengakuan sendiri anak didik ajaran Wahhabi yang menuntut ilmu dari Mohd Asri Zainul Abidin (Mufti yang dikatakan pernah dibuang mungkin disebabkan kes ini). Bukti di atas sekarang telahpun dipadam dari laman web mereka oleh Wahhabi yang menyamakan Allah dengan makhluk yang menghalalkan amalan meliwat ke dubur manusia. Mereka memadamnya kerana tembelang mereka yang dilihat seronok menghalalkan amalam liwat telah terbongkar. Hakikatnya Wahhabi banyak menghalalkan amalan melancap dibulan puasa tidak batal puasa, liwat, bunuh dan pelbagai lagi mereka halalkan untuk diri mereka sendiri waktu yang sama Wahhabi mengkafirkan ulama Ahli Sunnah Wal Jama’ah.

Ketahuilah bahawa liwat hukumnya adalah haram disis ijma’ ulama tiada khilaf melainkan orang-orang yang suka meliwat sahaja yang menghalakannya seperti Musyabbihah Wahhabiyyah.

Nantikan VIDEO terbaru pembongkaran isu liwat yang dilakukan oleh tokoh-tokoh Wahhabi Musyabbihah di laman ini ( http://www.abu-syafiq.blogspot.com)

Apa si penghalalnya buat di UK negara yang menghalalkan LIWAT tu???

pikir-pikirlah…

Oleh: anak_perlis97956865@yahoo.com

VIDEO WAHHABI MELAKUKAN LIWAT DI MASJID

PAPARAN INI ADALAH RENTETAN DARI FATWA WAHHABI MALAYSIA YANG MENGHALALKAN LIWAT SECARA MUTLAK DAN MENYANDARKAN SECARA DUSTA KEPADA PARA FUQOHO’ ISLAM KONONNYA MEREKA MENGHALALKAN LIWAT.
http://abu-syafiq.blogspot.com/2009/05/bukti-wahhabi-halalkan-liwat-kaitan.html

WAHHABI ABDUR RAHMAN AD-DIMASYQIYYAH MENCERITAKAN PENGALAMAN LIWAT DAN BAGAIMANA MERASAINYA.

Dalam rakaman Wahhabi Abdul Rahman Ad-Dimasyqiyyah di atas dia menceritakan pengalaman melakukan amalan LIWAT dengan begitu rapi dan bahagian mana rasanya berlainan. Dia Wahhabi tersevut turut dibuang dari Al-Azhar kerana dikaitkan dengan beberapa kes liwat di Al-Azhar.

Saya amat amat sedih kerana ramai tokoh Wahhabi bukan sahaja menghalalkan amalan LIWAT yang diharamkan oleh Allah itu bahkan tokoh Wahhabi menceritakan pula pada orang ramai pengalaman melakukan amalan terkutuk itu (liwat) dengan cukup rapi di hadapan khalayak ramai.

Video Tokoh Besar Wahhaby Halalkan Liwat dan pengakuannya :

http://abu-syafiq.blogspot.com/2009/05/video-wahhabi-melakukan-liwat-di-masjid.html

PEJUANG WAHHABI MUSYABBIH MENGAKU KERAP MELIWAT KANAK-KANAK DI MASJID

Rakaman di atas merupakan video pengakuan ketua pejuang Wahhabi melakukan amalan LIWAT. Lihat bagaimana dia (Ketua Pejuang Wahhabi) mengaku melakukan liwat bukan sahaja ke atas orang dewasa bahkan kanak-kanak ramai yang ‘kena’. Yang paling cicik Wahhabi melakukan amalan liwat itu di MASJID.

Advertisements