Buku Bagus: Argumen Ahlussunnah Wal Jama’ah (Jawaban Tuntas Terhadap Tudingan Bid’ah Dan Sesat)

BUKU TERBARU, Judul: {{ Argumen Ahlussunnah Wal Jama’ah (Jawaban Tuntas Terhadap Tudingan Bid’ah Dan Sesat) }}

  • Judul : Argumen Ahlussunnah Wal Jama’ah (Jawaban Tuntas Terhadap Tudingan Bid’ah Dan Sesat)
  • Penulis : Abu Abdillah
  • Ukuran buku : 21 cm x 15 cm
  • Tebal halaman : 320 halaman,- (Selain Muqadimah)
  • Harga : Rp. 60.000,- (Selain ongkos kirim)
  • Alamat : Bagi yang berminat bisa didapat secara on line, silahkan hubungi di kotak pesan fb atau kirim email ke

    Kholil Abou Fateh

    di alamat:

    aboufaateh@yahoo.com

    di sana dibicarakan “kesepakatan harga/transfer pembayaran/dan pengiriman buku”. Atau dapat pula anda datang langsung ke tempat Kholil Abou fateh, untuk alamat jelasnya silahkan kirim email.

Segera… Buku Sangat Terbatas !!!

____________________________________________________

KATA PENGANTAR

Mayoritas ummat Islam Indonesia, bahkan di dunia adalah penganut aliran Ahlussunnah Wal Jama’ah. Ajaran-ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah begitu berakar dan membumi dalam tradisi, budaya dan kehidupan keseharian masyarakat muslim Indonesia. Memang ajaran-ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah bisa terwujud dalam manifestasi yang beragam di berbagai belahan dunia Islam karena cara hidup, kebiasaan dan adat istiadat masing-masing kawasan dunia Islam yang berbeda. Namun ada benang merah yang menyatukan semua adat-adat yang berbeda itu. Ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah selalu menjiwai berbagai tradisi-tradisi keagamaan tersebut. Di relung-relung tradisi-tradisi tersebut pasti ada ajaran-ajaran Ahlussunnah Wal Jama’ah yang menjadi substansi dan penggeraknya. Bagi para ulama dan kalangan terpelajar akan dengan mudah menangkap ajaran-ajaran di balik  tradisi-tradisi keagamaan yang berbeda-beda tersebut. Namun bagi sebagian kalangan awam mungkin agak sulit, mereka lebih memahami praktek dari pada ajarannya, mereka lebih melihat aspek lahiriah dari pada aspek bathiniyyahnya. Dari sinilah timbul kesalahpahaman terhadap sebagian tradisi-tradisi keagamaan yang ada. Sebagian kalangan awam mengira bahwa peringatan Maulid adalah khas Indonesia, Manaqiban adalah khas Jawa, Qaulan dengan membaca Hikayat Samman adalah khas masyarakat Betawi dan seterusnya. Tradisi-tradisi ini diduga tidak memiliki sandaran dari tradisi masyarakat Islam Arab (great tradition), apalagi dalil-dalil dari al Qur’an dan sunnah. Sehingga ketika dikatakan kepada masyarakat awam: Peringatan maulid itu bid’ah sesat, Manaqiban itu tidak ada dasarnya, dan membaca hikayat Samman adalah khurafat, lihat saja di Negara-negara Arab tidak ada acara-acara semacam ini !?. Jika kalangan awam yang diajukan kepadanya pertanyaan-pertanyaan semacam ini maka mereka akan kebingungan, namun sikap fanatik mereka akan menyelamatkan mereka. Tetapi jika mereka berasal dari kalangan yang terpelajar meskipun awam dalam agama mereka akan perlahan meninggalkan tradisi tersebut karena dianggap tidak rasional dan membuang waktu serta dana tanpa jelas juntrungannya dan tanpa ada keuntungan pahalanya.

Pertanyaan-pertanyaan semacam ini bisa sangat beragam. Sebagian orang mengatakan: Ajaran Islam itu kan rasional, dimana letak sisi rasionalitasnya ketika orang ngaji al Qur’an di kuburan, bukankah ada tempat yang lebih mulia, yaitu masjid ?. Bahkan kepada jama’ah haji yang berkunjung ke gua Hira’; tempat Nabi pertama kali menerima wahyu yang berupa al Qur’an, di Jabal Nur diajukan pertanyaan sebagai berikut: Anda ke gua hira’ untuk apa ? Jika sudah tahu dan melihat gua hira’ apa yang akan anda lakukan ? tidak sayangkah anda kepada waktu anda yang terbuang percuma ini, bukankah lebih baik anda menggunakan waktu anda ini untuk i’tikaf, membaca al Qur’an dan sholat di Masjidil haram ?.

Bahkan lebih dari itu, bagi para guru, ustadz dan juru dakwah pada umumnya yang langsung berinteraksi dengan masyarakat awam pertanyaan seperti: Apakah Tawassul itu ?  Apakah Tabarruk itu boleh ? ini sudah sangat lumrah terdengar, bahkan dari para pengamal tawassul dan tabarruk sendiri. Mereka yang selalu membaca sholawat Badar atau Sholawat Nariyyah, mereka yang sering berziarah ke makam para wali songo dan makam para salihin, para ulama atau haba-ib lainnya.

Jika kondisi seperti ini terus dibiarkan maka perlahan namun pasti akan merongrong kelestarian ajaran dan penganut Ahlussunnah Wal Jama’ah. Dan lama kelamaan bahkan sudah marak terjadi pertanyaan-pertanyaan dan gugatan-gugatan tersebut langsung menyentuh prinsip-prinsip akidah Ahlussunnah Wal Jama’ah. Oleh karenanya sebagai bentuk pelaksanaan amanah dan Inkar al Munkar yang Allah bebankan kepada kaum terpelajar, para guru dan para ustadz harus berbicara tentang masalah-masalah seperti ini dan menjelaskan kepada ummat kenyataan yang sebenarnya bahwa tradisi-tradisi keagamaan tersebut, yang telah berlangsung lama bahkan berabad-abad ada dalilnya dan jelas sandaran ajarannya. Sikap diam dan fanatik tidak lagi bisa membendung arus propanganda aliran-aliran di luar Ahlussunnah Wal Jama’ah. Harus ditegaskan beserta dalil-dalilnya bahwa peringatan Maulid bukan khas Indonesia, Manaqiban Syekh Abdul Qadir al Jilani dan pembacaan Hikayat Samman adalah salah satu bentuk manifestasi tawassul di beberapa kalangan masyarakat Indonesia. Tidak ada bedanya Manaqiban, Hikayat Samman dan sholawat Badar dengan apa yang dikatakan oleh pujangga Arab dan Islam al Bushiri:

يَا رَبِّ بِالْمُصْـطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا              وَاغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَاسِعَ الكَـرَمِ

هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِيْ تُرْجَى شَفَاعَـتُهُ             لِكُلِّ هَـوْلٍ مِنَ الأَهْـوَالِ مُقْتَحِمِ

Semua adalah tawassul dan itu memiliki dasar dan pijakan yang kuat dalam syara’. Secara ekstrim dapat dikatakan bahwa perbedaan antara keduanya hanya seperti perbedaan nasi yang menjadi makanan pokok orang Indonesia dan roti yang merupakan makanan pokok orang Arab. Inilah yang ingin dijelaskan oleh buku Argumen Ahlussunnah Wal Jama’ah yang sekarang ada di tangan pembaca, sehingga akan muncul kesimpulan dari pembaca:

Ternyata Tabarruk, Tawassul, Istighotsah, Ziarah Kubur, memakai Hiriz adalah amalan para ulama Salaf”,

Ternyata beberapa tradisi yang dianggap menyalahi sunnah, sebaliknya sesuai dengan sunnah”,

Ternyata beberapa amalan yang selama ini umum kita lakukan ada dasar dan dalilnya”,

Ternyata tidak semua bid’ah itu sesat”.

Inilah kesimpulan yang akan dibuktikan oleh buku yang ada di tangan pembaca ini. Sebelum diterbitkan, tulisan-tulisan ini memang sudah dibaca oleh banyak kalangan dan alhamdulillah kesimpulan di atas yang disampaikan oleh para pembaca kepada penulis.

Memang tujuan utama dari penulisan buku ini adalah jawaban dan bantahan terhadap sebagian kalangan yang mengusung paham Takfir dan Tabdi’. Mereka yang gemar menuduh musyrik kafir dan sesat terhadap kaum muslimin dengan sebutan Quburiyyun, Musyrikun, Ahli Bid’ah. ARGUMEN AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH membuktikan bahwa tudingan mereka ini sama sekali tidak benar. Semua pembuktian dipaparkan dengan bahasa yang lugas, meyakinkan dan tanpa basa basi. Semua paparan didukung dengan dalil-dalil yang bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah dan bukan hanya akal-akalan semata. Akar permasalahannya dibeberkan dengan jelas dan dirumuskan jawabannya sesuai dengan kaidah-kaidah yang disepakati oleh para ulama dan ahli. Selamat membaca dan semoga bermanfaat, teriring permohonan doa untuk penulis semoga selamat di dunia dan akhirat, Amin.

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Daftar Isi

Pendahuluan

Ijtihad dan Taqlid

Beberapa Kaedah Istinbath dan Istidlal

Bagian Pertama:

-        Tabarruk

  • Pengertian Tabarruk
  • Dalil-Dalil Tabarruk
  • Syubhat Kalangan anti Tabarruk

-        Tawassul

  • Pengertian Tawassul
  • Macam-macam Tawassul
  • Ide Dasar Tawassul
  • Kaifiat Tawassul dengan adz-Dzawat al Fadhilah
  • Beragam Redaksi Tawassul
  • Dalil-Dalil Tawassul dengan adz-Dawat al Fadhilah
  • Tawassul Umar dengan al Abbas bin Abdul Muththalib
  • Tawassul menurut madzhab empat

-        Istigatsah

  • Pengertian Istighatsah
  • Macam-macam Istighatsah
  • Dalil-Dalil Istighatsah dengan Selain Allah
  • Amaliah Ulama Salaf dan Khalaf
  • Syhubhat Kalangan anti Istighatsah
  • Beberapa Faedah Penting

-        Ziarah Kubur

  • Ziarah Kubur Pada Hari Raya
  • Hal-Hal yang Dibolehkan dan Dilarang Saat Ziarah Kubur
  • Dalil-Dalil Ziarah Kubur dengan Tujuan Tawassul dan Tabarruk
  • Jawaban atas Syubhat Kalangan Anti Ziarah Kubur
  • Kisah Hikmah

-        Memakai Hiriz atau Ta’widz

  • Fatwa Para Ulama dan Ahli Hadits
  • Syubhat Kalangan anti Hiriz dan Ta’widz

Bagian Kedua:

-        Mencium Tangan Orang Saleh

-        Dzikir Berjama’ah Setelah Shalat

  • Dzikir Berjama’ah
  • Dzikir dengan Suara Keras
  • Dzikir Berjama’ah setelah Shalat dengan Suara Keras
  • Doa Berjama’ah
  • Penjelasan Ibnu Hajar al Haytami tentang Dzikir Berjama’ah
  • Fatwa Para Ulama dan Ahli Hadits
  • Syhubhat Kalangan yang mengharamkan Dzikir dan Doa dengan Suara Keras

-        Dzikir Memakai Tasbih

  • Beberapa jumlah dzikir yang disebut dalam sunnah
  • Dzikir dengan menggunakan tasbih
  • Antara menghitung dzikir dengan jari atau tasbih
  • Amaliah Ulama salaf dan khalaf
  • Perkataan sebagian ulama tentang tasbih
  • Syubhat kalangan yang mengharamkan tasbih

-        Shalat Qabliyah Jum’at

  • Hadits-hadits umum
  • Hadits-hadits khusus
  • Atsar para sahabat dan tabi’in
  • Perkataan para ulama

-        Khutbah Jum’at Memakai Tongkat

Bagian ketiga:

-        Talqin Mayit

-        Bacaan al Qur’an untuk Mayit

  • Dalil-dalil membaca al Qur’an Untuk Mayit
  • Membaca al Qur’an untuk mayit menurut madzhab empat
  • Pendapat ahli bid’ah
  • Syubhat kalangan yang mengharamkan membaca al Qur’an untuk mayit

-        Tahlil

  • Perkara-perkara yang bermanfaat untuk mayit
  • Menghadiahkan amal
  • Pengertian tahlil
  • Hukum tahlil
  • Beberapa bentuk tahlil
  • Menghadiahkan makanan untuk para penta’ziah

-        Qunut Subuh

-        Bacaan Sayyidina

Bagian Keempat:

-        Bid’ah

  • Pengertian Bid’ah
  • Macam-macam Bid’ah
  • Dalil-dalil Bid’ah Hasanah
  • Beberaca contoh Bid’ah Hasanah dan Sayyi’ah
  • Syubhat kalangan yang mengingkari adanya Bid’ah Hasanah

-        Shalat Tarawih 20 Rakaat

  • Qiyam Ramadhan dan Shalat Tarawih
  • Syubhat kalangan yang mengingkari shalat Tarawih 20 Rakaat

-        Adzan Jum’at Dua Kali

-        Peringatan Maulid Nabi

  • Sejarah Peringatan Maulid Nabi
  • Hukum Peringatan Maulid Nabi
  • Dalil-dalil Peringatan Maulid Nabi
  • Pembacaan Buku-buku Maulid

-        Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Al Anshari, Zakariyya, Asna al Mathalib Syarh Raudl ath-Thalib, Beirut: al Maktabah al Islamiyyah.

Al Ashbahani, Abu Nu’aym, Hilyah al Auliya, Beirut : Dar al Kitab al ‘Arabi.

ِAl Ashfahani, ar-Raghib, Mufradat fi Gharib al Qur’an, Kairo: Mushthafa al Babi al Halabi,.

Al Asqalani, Ibn Hajar, Fath al Bari Syarh Shahih al Bukhari, Beirut: Dar Ma’rifah.

____________, al Mathalib al ‘Aliyah Bi Zawa-id al Masanid ats-Tsamaniyah, Kuwait: Wizarah al Awqaf.

____________, at-Talkhish al Habir, Beirut: Dar al Ma’rifah.

____________, Nata-ij al Afkar Bi Takhrij al Adzkar, Baghdad: Maktabah al Mutsanna.

Al ‘Ayni, al Badr, Umdah al Qari, Beirut: Dar al Fikr.

Al Baghdadi, al Khathib, Tarikh Baghdad, al Madinah al Munawwarah: al Maktabah as-Salafiyyah.

____________, al Faqih Wa al Mutafaqqih, Beirut: Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

Al Bayhaqi, as-Sunan al Kubra, Beirut: Dar al Ma’rifah.

____________, Dala-il an-Nubuwwah, Beirut: Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

____________, ad-Da’awat al Kabir, Kuwait : tp.

____________, Syu’ab al Iman, Beirut: Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

Al Bayruti, Muhammad bin Darwisy al Hout, Mukhtashar al Badr al Munir, Beirut: Muassasah al Kutub ats-Tsaqafiyyah.

Al Bukhari, Shahih al Bukhari, Beirut : Dar al Janan.

Ad-Dimasyqi, Ibnu ‘Asakir, Tarikh Dimasyq, Beirut: Dar al Fikr.

Al Fadani, Muhammad Yasin, al Fawa-id al Janiyyah, Beirut: Dar al Fikr.

Al Ghumari, Abdullah, ar-Radd al Muhkam al Matin, Kairo: Maktabah al Qahirah, Cet. III, 1406-1986.

____________,  Itqan ash-Shan’ah, Beirut: ‘Alam al Kutub, Cet. II, 1406-1986.

____________, al Qaul al Muqni’, tp, tth.

____________, Ithaf al Adzkiya’, Beirut: ‘Alam al Kutub, Cet.II, 1405-1984.

____________, Mishbah az-Zujajah Fi Fawa-id Shalah al Hajah, Beirut: ‘Alam al Kutub, Cet.II, 1405-1985.

____________, al Hawi fi Fatawa al Hafizh Abdillah al Ghumari, Kairo: Dar al Anshar, Cet.I, 1402-1982.

Al Hakim, al Mustadrak ‘ala Shahihayn, Beirut : Dar al Ma’rifah.

Al Hanbali, Mar’i bin Yusuf, Ghayah al Muntaha, Qathar.

Al Hanbali, al Mardawi, al Inshaf fi Ma’rifah ar-Rajih min al Khilaf, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi,

Al Hanbali, Muhammad ibnu Muflih, al Adab asy-Syar’iyyah wa al Minah al Mar’iyyah, Saudi Arabia.

Al Hanbali, Manshur al Buhuti, Kasysyaf al Qina’ ‘an Matn al Iqna’, Beirut: ‘Alam al Kutub.

Al Hanbali, Ibnu Qudamah, al Mughni, Beirut: Dar al Fikr.

Al Harari, Abdullah bin Muhammad asy-Syaibi al ‘Abdari, Izhhar al ‘Aqidah as-Sunniyyah bi Syarhi al’Aqidah ath-Thahawiyyah, Beirut : Dar al Masyari’.

____________,  al Maqalat as-Sunniyah, Beirut : Dar al Masyari’.

____________, ash-Shirath al Mustaqim, Beirut : Dar al Masyari’.

____________,  Sharih al Bayan fi ar-Radd ‘ala man Khalafa al Qur’an, Beirut : Dar al Masyari’.

____________, at-Ta’aqqub al Hatsits ‘ala man Tha’ana fi Ma Shahha min al Hadits, Beirut: Dar al Masyari’, Cet. II, 1422-2001.

____________, Nushrah at-Ta’aqqub al Hatsits, Beirut: Dar al Masyari’, Cet. II, 1422-2001.

____________, Bughyah ath-Thalib Li Ma’rifah al ‘Ilm ad-Dini al Wajib, Beirut: Dar al Masyari’, Cet.V, 1424-2004.

Al Haytami, Ibnu Hajar, al Minhaj al Qawim –bi Hamisyi al Hawasyi al Madaniyyah-, Damaskus : Maktabah al Ghazali.

____________,  al Fatawa al Kubra al Fiqhiyyah, Beirut: Dar Shadir.

Al Haytsami, Majma’ az-Zawa-id wa Manba’ al Fawa-id, Beirut : Dar al Kutub al Ilmiyah.

Al Husayni, Zayn al Abidin al ‘Alawi, al Ajwibah al Ghaliyah, Tarim: Dar al ‘Ilm Wa ad-Da’wah.

Al Husni, Taqiy ad-Din, Daf’u Syubah Man Syabbaha Wa Tamarrada wa Nasaba Dzalika Li Ahmad, Kairo: Dar Ihya’ al Kutub al ‘Arabiyyah.

Al ‘Iraqi, Ahmad bin Abd ar-Rahim, Tharh at-Tatsrib fi Syarh at-Taqrib, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

Al Mundziri, at-Targhib Wa at-Tarhib, Damaskus: Dar al Iman.

An-Nasa-i, ‘Amal al Yawm wa al-Laylah, Beirut : Muassasah ar-Risalah, Beirut.

An-Nawawi, Abu Zakariyya Yahya bin Syaraf, al Adzkar an-Nawawiyyah, Surabaya: Dar Ihya’ al Kutub al ‘Arabiyyah.

____________, Syarah Shahih Muslim, Beirut : Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

____________,  al Majmu’ fi Syarh al Muhadzdzab, Kairo.

____________,  Rawdlah at-Thalibin, Beirut: Thab’ah Zuhair as-Syawisy’.

____________, Minhaj ath-Thalibin, Beirut : Dar al Masyari’.

____________, Riyadl ash-Shalihin, Beirut : Dar al Masyari’.

____________, Tahdzib al Asma’ Wa al-Lughaat, Beirut : Dar al Kutub al Ilmiyah.

____________,  al Arba-in an-Nawawiyyah, Beirut : Dar al Masyari’.

Al Qari, Ali bin Sulthan, Mirqat al Mafatih Syarh Misykat al Mashabih, Kairo.

Al Qazwini, Ibn Majah, Sunan Ibn Majah, Beirut : al Maktabah al Ilmiyah.

Al Qurthubi, at-Tadzkirah Fi Ahwal al Mawta wa Umur al Akhirah, Beirut : Dar al Kutub al Ilmiyah.

Al Qusyairi, Muslim bin al Hajjaj, Sahih Muslim, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

Ar-Ramli, Fatawa ar-Ramli, Beirut: Dar Shadir.

Ar-Ramli, Syamsuddin, Nihayah al Muhtaj Ila Syarh al Minhaj, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

As-Sakhawi, Muhammad bin Abdur Rahman,  al Qaul al Badi’ fi ash-Shalah ‘ala al Habib asy-Syafi’, ed. Muhammad ‘Awwamah, al Madinah al Munawwarah: Muassasah ar-Rayyan, Cet.I, 1422-2002.

As-Samhudi, Wafa’ al Wafa, Beirut: Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

As-Sijistani, Abu Dawud, Sunan Abi Dawud, Beirut: Dar al Janan.

____________, Masa-il al Imam Ahmad, Beirut: Dar al Ma’rifah.

Ash-Shan’ani, Abdur Razzaq, al Mushannaf, Beirut: Mathba’ah Zuhayr asy-Syawisy.

As-Subki, Taqiy ad-Din, Syifa’ as-Saqam fi Ziyarah Khair al Anam, Beirut: Dar al Afaq al Jadidah.

As-Suyuthi, Jalal ad-Din, al Asybah Wa an-Nazhair, Singapura: al Haramain.

____________, al Hawi li al Fatawi, Beirut: Dar al Kutub al Ilmiyah.

____________, Syarh ash-Shudur, Beirut : Dar al Fikr.

____________,Tadrib ar-Rawi fi Syarh Taqrib an-Nawawi, ed. Muhammad Ayman bin Abdullah asy-Syibrawi, Kairo: Dar al Hadits, 1425-2004.

____________,  Thabaqat al Huffazh, Beirut : Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

At-Thabarani, al Mu’jam al Kabir, Baghdad: Awqaf Baghdad.

____________, al Mu’jam as-Shaghir, Beirut: Muassasah al Kutub at-Tsaqafiyah.

Ath-Thabari, Tarikh al Umam Wa al Muluk, Beirut : Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

At-Tirmidzi, Sunan at-Tirmidzi, Beirut : Dar al Kutub al ‘Ilmiyah.

Az-Zabidi, Murtadla, Ithaf Saadah al Muttaqin bi Syarh Ihya’ Ulum ad-Din, Beirut : Dar al Fikr.

Ibnu ‘Abd al Barr, al Isti’ab Fi Ma’rifah al Ashhab, Beirut: Dar al Kitab al ‘Arabi.

Ibnu ‘Abidin, Hasyiyah Radd al Muhtar ‘ala ad-Durr al Mukhtar, Beirut : Dar Ihya’ at-Turats al ‘Arabi.

Ibnu al ‘Arabi, ‘Aridlah al Ahwadzi fi Syarh at-Turmudzi, Beirut : Dar al Kitab al ‘Arabi.

Ibnu al Jawzi, al Wafa Bi Ahwal al Mushthafa, Beirut : Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

Ibn al Hajj, al Madkhal, Beirut : Dar al Kitab al ‘Arabi.

Ibnu Balabban, al Ihsan bi Tartib Sahih Ibnu Hibban, Beirut : Dar al Kutub al ‘Ilmiyyah.

Ibnu Hanbal, Ahmad, Musnad Ahmad, Beirut : Thab’ah Zuhair asy-Syawisy.

____________, al ‘Ilal Wa Ma’rifah ar-Rijal, Istanbul: al Maktabah al Islamiyah.

Ibnu Katsir, al Bidayah Wa an-Nihayah, Beirut: Maktabah al Ma’arif.

Ibnu Khuzaimah, Sahih Ibnu Khuzaimah, Beirut : Thab’ah Zuhair asy-Syawisy.

Ibnu al Mundzir, al Awsath fi as-Sunan wa al Ijma’, ar-Riyadl: Dar Thaybah.

Ibnu as-Sunniy, ‘Amal al Yawm wa al Laylah, Beirut : Muassasah al Kutub as-Tsaqafiyah.

‘Illasy, Muhammad, Minah al Jalil Syarh Mukhtashar Khalil, Beirut : Dar al Fikr.

Talamidz al Harari, Tabyin Dlalalat al Albani , Beirut : Dar al Masyari’.

____________, an-Naf’u al ‘Amim, Beirut : Dar al Masyari’.

____________, ‘Iqd ad-Durar fi Fadhl Ziyarah Khayr al Basyar, Beirut : Dar al Masyar

http://www.facebook.com/#!/note.php?note_id=437619463329

About these ads

4 Responses

  1. Alhamdulillah adanya buku baru {{ Argumen Ahlussunnah Wal Jama’ah (Jawaban Tuntas Terhadap Tudingan Bid’ah Dan Sesat) }} yang isinya
    mengupas mengenai tawassul,tabarruk, bid’ah dll. Bertambah banyaknya buku yang menerangkan akidah ahlus sunnah wal jamaah itu akan lebih menambah ilmu kita. Semoga bermanfaat.

    Ana akan beritahu juga bahwa ada buku yang juga sip, yang mengupas tuntas mengenai bid’ah, faham salafi, tawassul,tabarruk, taklid imam madzhab, peringatan2 keagamaan, ziarah kubur, tajsim/tasybih, ilmu pelajaran figih, keutamaan ahlul bait/keturunan Rasulallah saw dan masih banyak lagi isinya (lihat daftar isinya ,cetakan ketiga, dibawah ini).

    Buku ini juga mengungkap fakta dan kenyataan bahwa banyak riwayat serta dalil shohi dan jelas, yang akan memberikan pencerahan kepada umat Islam. Judul buku tsb. KAMUS SYIRIK edisi revisi telaah kritik atas doktrin faham salafi/wahabi, karya A.Shihabuddin. Tebal buku 502 Halaman, Ukuran 17 x 25cm telah terbit augustus 2009.

    Isi sebagian buku ini, telah dikutip juga pada situs salafy tobat dan abusalafy.wordpress. Bagi peminat mungkin bisa mendapatkan di toko-toko buku di jl. Sasak, Surabaya atau di toko-toko buku seperti Gramedia dll. atau bisa juga anda dapatkan di kiosislami.com. atau hub.langsung pengedar (62) 031 60604235

    DAFTAR ISI

    Sebuah Pengantar
    -Dalil-dalil larangan mensesatkan, mengkafirkan sesama muslimin
    -Siapa golongan Wahabi/Salafi dan bagaimana pahamnya ?
    -Sekelumit pengantar tentang sekte Wahabi/Salafi
    -Riwayat singkat Muhammad ibnu Abdul Wahhab
    -Memonopoli ajaran Tauhid dan pengkafiran terhadap para ulama
    -Muhammad bin Abdul Wahhab mengkafirkan beberapa tokoh ulama
    -Penentangan terhadap Muhammad Ibnu Abdul Wahhab
    -Benarkah Syeikh Sulaiman Ibnu Abdul Wahhab sudah bertobat ?
    -Tauhid Rububiyyah
    -Tauhid Uluhiyyah
    – Defenisi ibadah Berdasarkan Pemahaman Al-Qur’an
    -Tolok ukur Tauhid Dan Syirk
    -Apakah kemampuan atau ketidak-mampuan merupakan tolok ukur Tauhid & Syirik?
    -Apakah Al-Qur’an hanya bisa diartikan secara tekstual atau literal ?
    -Tajsim/penjasmanian dan Tasybih/penyerupaan Allah swt. kepada makhluk-Nya
    – Kesimpulan singkat mengenai tajsim dan tasybih
    -Siapakah Syekh Muhammad Nashirudin al-Albani
    -Al-Albani melemahkan hadits-hadits dari imam Bukhori & imam Muslim dan…
    -Nama-nama sebagian ulama pengeritik Al-Albani

    Masalah Taqlid (ikut-ikutan) kepada Imam Madzhab
    -Dalil kewajiban bertaqlid ketika tidak mampu berijtihad
    -Pembelaan Nashiruddin al-Albani pada Syeikh Khajandi
    -Dialog antara Syeikh Sa’id Ramdhan degan anti madzhab
    -Tidak boleh mencari-cari keringanan ajaran yang paling mudah dan ringan dari ulama
    – Pendapat para ulama yang berkaitan dengan masalah ini

    Bid’ah yang dipermasalahkan
    -Apa yang dimaksud Bid’ah dalam hadits Rasulallah saw ?
    -Contoh-contoh bid’ah yang diamalkan para sahabat pada zaman Nabi saw.
    -Dalil-dalil yang membantah dan jawabannya
    -Qadha dalam sholat dan dalil-dalil yang berkaitan dengannya
    -Sholat sunnah qabliyah (sebelum) sholat Jum’at
    -Mengangkat tangan waktu berdo’a
    -Menyebut nama Rasulallah saw dengan awalan kata sayyidina
    -Dalil-dalil orang yang membantah dan jawabannya
    -Mengusap wajah setelah berdo’a
    – Penggunaan Tasbih bukanlah bid’ah sesat
    – Hadits-hadits yang berkaitan dengan cara menghitung dzikir
    – Membaca Qunut dalam sholat Shubuh

    Ziarah Kubur, Membaca Ayat-ayat Al-Qur’an,Talqin,Tahlil untuk orang mati
    -Dalil-dalil ziarah kubur
    -Ziarah kubur bagi wanita
    -Adab berziarah dan berdo’a didepan makam Nabi saw.
    -Dalil-dalil yang melarang ziarah kubur dan jawabannya.
    -Pembacaan Al-Qur’an di kuburan untuk orang yang telah wafat
    -Pahalanya membaca Al-Qur’an
    -Amalan orang hidup yang bermanfaat bagi si mayit
    -Kehidupan ruh-ruh manusia yang telah wafat
    -Talqin (memberi pemahaman/peringatan) mayyit yang baru dikubur
    -Tahlilan/Yasinan untuk orang-orang yang telah wafat
    -Keterangan singkat tentang Haul (peringatan tahunan)
    -Dalil-dalil orang yang membantah dan jawabannya
    -Pahala sedekah untuk orang yang sudah wafat.
    -Pahala puasa dan sholat untuk orang yang sudah wafat.
    -Pahala haji untuk orang yang sudah wafat.
    -Membaca Al-Qur’an untuk orang yang sudah wafat
    -Membangun masjid disisi kuburan
    -Memberi penerangan terhadap kuburan
    – Membuat bangunan (kubbah) diatas kuburan
    -Sholat jenazah yang ghoib

    Faedahnya Kumpulan / Majlis Dzikir
    -Wawancara Burhanuddin dengan Saiful Mujani,
    direktur Freedom Institute
    -Dalil-dalil dzikir termasuk dalil dzikir secara jahar (agak keras)
    -Dalil mereka yang melarang dzikir secara jahar dan jawabannya

    Sekelumit macam-macam makalah
    -Berjabatan tangan antara lelaki dan wanita yang bukan muhrim
    -Dalil-dalil dari Al-Qur’an dan hadits Rasulallah saw.
    -Dalil dari golongan yang membolehkan berjabat tangan dan jawabannya.
    -Sekelumit tentang berjabat tangan seusai sholat
    -Kewajiban membaca Al-Fatihah didalam sholat baik ma’mum maupun imam.
    -Kewajiban membaca Basmalah di awal surat Al-Fatihah
    -Tidak mengerak-gerakkan jari telunjuk ketika Tasyahhud/Tahiyyat
    -Waktu mengangkat jari telunjuk dalam Tasyahhud
    -Menggerak-gerakkan jari menurut ulama makruh hukumnya
    -Dalil orang yang menggerak-gerakkan telunjuk dan jawabannya

    Wasithah/Tawassul dan Tabarruk
    -Sekelumit pengantar makna tawassul
    -Pendapat madzhab Wahabisme
    -Pendapat ahlus-sunnah wal jama’ah.
    -Pendapat Ibnu Taimiyah al-Harami
    -Ayat-ayat al-Qur’an yang berkaitan dengan Tawassul/Istighotsah
    – Tawassul Nabi Adam as pada Rasulallah saw
    – Tawassul dengan nama-nama Allah yang Agung
    -Tawassul melalui amal sholeh
    -Tawassul melalui do’a Rasul
    -Tawassul melalui do’a saudara Mukmin
    -Tawassul melalui diri para Nabi dan hamba sholeh
    -Tawassul melalui kedudukan dan keagungan hamba sholeh
    -Hadits-hadits tentang Legalitas/pembolehan Tawassul / Istighotsah
    -Prilaku Salaf Sholeh penguat Legalitas Tawassul / Istighotsah
    -Tawassul kepada Rasulallah saw. dikala wafatnya
    -Tawassul hanya menyebut nama Muhammad saw
    -Pengertian tawassul menurut Ibnu Taimiyyah
    -Muhammad Ibnu Abdul Wahhab –imamnya madzhab Wahabi/Salafi– tidak mengingkari tawassul
    -Diantara dalil-dalil orang yang membantah dan jawabannya
    Tabarruk
    -Berkah dan tabarruk dalam al-Quran
    -Tabarruk para sahabat dari bekas air wudhu Nabi saw.
    -Tabarruk anak-anak para sahabat pada Nabi saw.
    -Tabarruk para sahabat dari air dan sisa minum Nabi saw
    -Tabarruk para sahabat dengan keringat, rambut dan kuku Nabi saw.
    -Tabarruk para sahabat dari gelas Nabi saw.
    -Tabarruk para sahabat dari tempat tangan dan bibir Nabi saw.
    -Tabarruk para sahabat dari peninggalan Nabi saw
    -Tabarruk para sahabat dari tempat shalat Nabi saw
    -Tabarruk dari pusara (kuburan) Rasulallah saw
    – Antar para sahabat pun saling bertabarruk
    -Jenazah dan kuburan/pusara Ulama yang diambil berkah
    -Macam-macam bentuk riwayat lainnya yang berkaitan dengan tabarruk
    – Komentar Al-Ulyani dalam kitab “at-Tabarruk al-Masyru” hal: 68-69″ mengenai hadits Atban bin Malik & jawabannya.
    -Obyek tabarruk pada berbagai bentuk

    Maulidin Nabi saw.serta mengagungkan Nabi saw.
    -Keterangan singkat mengenai peringatan Maulidin Nabi saw.
    -Cara-cara memperingati hari-hari Allah
    -Nama-nama kitab yang menulis riwayat hidup Rasulallah saw.
    -Dalil-dalil, hikmah yang berkaitan dan mengarah kebolehan peringatan Maulid
    -Pendapat para Ulama dan tokoh cendekiawan Muslim
    -Masalah berdiri waktu pembacaan Maulid
    -Sekelumit makalah
    -Sekelumit tentang peringatan Isra dan Mi’raj Rasulallah saw.
    -Mengagungkan Nabi Muhammad saw.
    -Syair-syair untuk Nabi saw. dari para sahabat
    -Mencampur aduk antara Ta’dhim/pengagungan dan Ibadah
    -Rasulallah manusia sempurna (Kaamil)

    Amalan-amalan Nishfu Sya’ban & bulan Rajab
    -Sekelumit pengantar mengenai Sya’ban
    -Cara ibadah, berdo’a yang dilakukan oleh kaum muslimin pada malam nishfu
    -Dalil-dalil golongan pengingkar dan jawabannya
    -Ibnu Taimiyyah menghidupkan malam nishfu Sya’ban dengan amalan khusus
    -Amalan ibadah pada bulan Rajab

    Kemuliaan Keturunan (Ahlul-Bait) Rasulallah s.a.w.
    -Sekelumit pengantar mengenai Ahlul-Bait
    -Sekelumit sejarah dinasti Bani Umayyah dan dinasti Bani Abbasiyah
    -Dalil-dalil tentang kewajiban untuk mencintai Ahlul-Bait/Keturunan Rasulallah saw.
    -Tafsir surat Al-Kautsar
    -Ramalan akan datangnya Rasul dalam catatan kitab
    Hindu, kristen, yahudi dan persi
    – Bantahan Syeikh Segaf Ali Alkaff terhadap Syeikh Ali Tantawi
    -Hadits yang diriwayatkan cucu Nabi saw. yang keenam
    -Pendapat Syeikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz
    -Pendapat Prof.Dr.HAMKA
    -Hadits-hadits tentang akan munculnya Imam Al-Mahdi
    -Pendapat para ulama tentang ‘Siapakah yang dimaksud Ahlul-Bait’?
    -Keturunan yang dijuluki Syarif/Sayyid
    – Bolehkah (zaman sekarang) keturunan Nabi saw. menerima zakat ?
    -Kalimat hadits Al-Kisa’
    – Keterangan hadits Tsaqalain dan hadits Kitabullah wa Sunnati
    -Kalimat hadits Tsaqalain (dua bekal berat)
    -Hadits tentang kemuliaan dan kedudukan keturunan Rasulallah saw
    -Kalimat hadits Safinah (Perahu)
    -Pendapat Imam Turmudzi tentang makna hadits Tsaqalain dan hadits Safinah
    -Sanggahan/jawaban para ulama terhadap pendapat Imam Turmudzi
    – Peranan orang Arab, khususnya kaum Alawiyin, dalam penyebaran Islam di Indonesia ]
    – Ajaran para Da’i (wali songo) dan cara berdakwah masa dahulu

  2. aku minat dg buku itu skrng aku dibekasi klo mau beli adanya dmn y,,,

  3. akhina akhmad syafrul afandi,
    kalau anda ingin beli buku yg berjudul Kamus Syirik insya Allah bisa anda dapati di toko buku online Al-barokah, di Jl. Melati Dalam No. 1, Rawamangun, Jakarta Timur. Kalau tak salah disana disebutkan harganya rp.80.000,- termasuk ongkos kirim dalam dki jakarta. Atau anda bisa dapati di toko Gramedia.

    Info: cetakan ketiga buku tsb. dicetak bulan april 2010, saya telah mempunyai cetakan yg ketiga. Disini ditambahkan sejarah para Daí penyebaran islam pertama di indo sedangkan pada cetakan kedua belum dicantumkannya . Walaupun demikian cetakan kedua sudah cukup sip buat kita insya Allah.

    semoga bermanfaat

  4. saudara salmah umar…..

    minta alamat dan no telpon lengkap dooong n kirim ke amakalaudin@gmail.com , makasiiih…

    و الله المستعان

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 430 other followers

%d bloggers like this: